08 May, 2011

Repost- sempena Hari Ibu


Jangan disakiti insan itu


Aku tiba di satu lorong. Ku lihat seorang wanita tua duduk di pinggir jalan. Tidak mengemis dan tidak juga meminta-minta. Akan tetapi wajah tuanya sudah cukup menggambarkan segalanya. Jarakku dengannya tidaklah begitu jauh. Aku ingin menghampiri wanita tua itu. Namun, belum sempat kaki ku melangkah, seorang lelaki berpakaian kemas mengheret kasar lengan wanita tua tersebut.

"engkau ni tak faham bahasa ke?! aku kata berambus dari sini!" menyala kemarahan lelaki itu. Aku terpaku menyaksikan apa yang sedang berlaku di hadapanku. Siapakah lelaki itu? dan siapakah wanita tua itu? Aku semakin ingin tahu. Ku lihat sekeliling, sepi. Terdapat banyak rumah besar dan mewah di sekitarnya.

Tempat itu mungkin kawasan perumahan orang-orang elit. Duga hatiku. Lelaki tadi masih mengheret wanita tua itu dengan kasar sekali sambil terus menghambur kata-kata penghinaan. Sebagai seorang manusia, aku tidak tergamak melihatnya. Kesakitan jelas tergambar di wajah wanita tua itu. Aku memberanikan diri meneruskan langkah ke hadapan mengekori mereka. Telingaku terus menyantap kemarahan lelaki itu.

"orang tua tak tahu malu! menyusahkan aku!" Astaghfirullah. Mengapakah insan tua itu harus diperlakukan seperti itu. Lelaki itu masih terus mengheret dengan gagah lalu menolak wanita tua itu sehingga jatuh tersungkur.

"kalau kau masih tak faham bahasa, aku tanam kau hidup-hidup!" itu amaran terakhirnya sebelum berlalu pergi meninggalkan wanita tua itu. Aku tergamam sekali lagi. Mataku menyoroti langkah lelaki itu. Ku lihat dia segera masuk ke dalam sebuah banglo mewah. Orang kaya rupanya. Hatiku berkata. Aku segera berlari mendapatkan wanita tua itu.

"mak cik tak apa-apa?" soalku sambil membantunya. Lengan dan kakinya berdarah. Segera ku capai tisu di dalam beg tanganku. Tanpa ku sedar, ada manik jernih berguguran di pipiku. Waktu itu memang aku sedih sekali. Bukan kerana apa-apa. Tetapi kerana dia seorang insan tua. Aku membayangkan jika wanita tua di hadapanku saat itu adalah darah dagingku. Aku segera menyeka manik jernih itu agar tidak kelihatan oleh wanita tua itu. Tubuhnya menggeletar. Hatiku tambah tersayat melihat keadaan wanita tua itu. Pasti dia sedang menahan kesakitan.

"saya bawa mak cik ke klinik ye" kataku.

"tak pe nak..mak cik tak apa-apa" senyuman lelah terukir di bibir tuanya.

"mak cik ni cuma rasa lapar dan dahaga.." tambahnya lagi. Manik jernih terus berguguran ke bumi. ku seka lagi. Tanpa berkata apa-apa, aku segera memapah tubuh tua itu. Kebetulan ada sebuah teksi melewati kawasan itu. Aku segera menahan teksi itu dan meminta supaya menghantar kami ke restoran yang berhampiran. Tubuh tua itu semakin menggeletar. Aku pasti dia menahan lapar yang amat sangat. Manik jernih kini bukan seperti manik lagi. Airmata laju membasahi pipi. Entah mengapa hatiku sangat sedih.

Aku tidak mahu bertanyakan apa-apa waktu itu. Hanya berdiam diri sambil tanganku ligat menyeka airmata yang gugur. Kami tiba di hadapan sebuah restoran dan segera membayar tambang. Tubuh itu ku papah masuk ke dalam restoran dan segera memesan makanan dan minuman. Tidak sampai lima minit makanan sudah terhidang.

"mak cik makan ye" ku bantu membaiki kedudukannya agar lebih selesa menjamah makanan.

"mari nak, makan sama-sama" di gagah kan suara untuk mempelawaku makan sekali.

"mak cik makan dulu" aku mengukir senyum kepadanya. Ku lihat dia menjamah dengan berselera sekali sambil aku melihat ada titisan airmata mengiringi seleranya. Aku biarkan. Masih belum mahu menyoal itu dan ini. Tiba-tiba wanita itu bersuara.

"dia anak yang mak cik lahirkan 30 tahun dulu.." airmatanya deras mengalir. Aku juga sama. Dalam pada itu hatiku nyata tersentak. Seluruh jiwaku dilanda sayu yang maha hebat. Wanita tua itu terus bercerita sayu di hadapanku dengan getar suara yang lirih sekali. Hatiku sempat mencerlung kala mendengar segalanya.

Rupanya wanita tua itu selama ini di seksa hanya kerana anaknya tidak mendapat bahagian dari harta peninggalan keluarganya. Dipukul dan tidak diberi makan. Penderitaan dan kesakitan yang ditempuhnya selama ini masih mampu dipendam kerana sayangnya terhadap si anak.

Aku masih tidak habis fikir, bagaimana seorang anak hilang pertimbangan terhadap ibu yang sudah bertarung nyawa melahirkannya, menyusukan, membesarkan, melayan karenah, malah MENDOAKAN si anak dengan doa yang tiada tepi agar berjaya mengecap kebahagiaan hanya disebabkan HARTA dan kemewahan. Sungguh hina perbuatan anak yang lupa pada akhirat.

Dulu, lelaki itu sering didoakan oleh insan yang bernama ibu. Tapi kini, lelaki itu lupa memberi doa kepada ibunya malah mencalar hati ibunya dengan layaknya seekor haiwan buas. Dia mengejar ketinggian darjat dan pangkat, namun dia lupa bahawa yang sepatutnya dicari dan disembah adalah SYURGA yang ada di bawah tapak kaki ibunya..pengalaman ini amat memberiku pengajaran. Moga diriku dan diri kalian dapat menjadi buah hati kebahagiaan para ibu. Amin.

Ma, terima kasih kerana memberi kehidupan buatku, halalkn semua darah yang tertumpah dan susu yang diteguk. I love u MAMA.

6 comments:

hairil said...

ameeen~

nak mte jln cite wat drama..

nnt untung kite share :P


penulisan yg indah.... :)

cemomoi said...

ya Allah selamatkan kami daripada menderhakai kedua-dua orang tua kami

♥♥azatiesayang ♥♥ said...

salam Deena...lamanya menyepi,k.atie pon x sabar nk baca kisah Emneya yg seterusnya....best sgt!!!!!

Nida said...

Salam Deena...

Hargailah ibu sementara kita punya waktu.. lantaran kasih ibu tiada gantinya...

kella said...

i love u mama....

♥♥azatiesayang ♥♥ said...

Kisah seorg ibu yg diperlakukn sedemikian rupa oleh anak yg dikandungnya selama 9 bulan...semoga jadi iktibar buat kita.