31 December, 2010

Penerima "Hadiah penghargaan dari Pena Farhana 2010"


Bismillahirrahmanirrahim..

Seperti yang saya janjikan di entri ini, hari ini adalah penutup 2010, saya akan umumkan penerima hadiah yang merupakan penghargaan dari Pena Farhana kepada pembaca blog saya yang paling setia.

Saya tahu, begitu ramai yang menghargai saya sebagai sahabat blog. Susah sungguh buat pilihan sebab semuanya pun setia bertandang ke blog saya membaca semua entri saya. Dengan ini, saya berbesar hati untuk memberikan cenderahati kepada dua orang sahabat blog saya ini.


Terima kasih tidak terhingga kerana selalu menyokong Pena Farhana walaupun blog ini sekadar di pinggiran. Terima kasih kerana selalu menghiasi ruang komen di setiap entri saya.

Insya Allah, hadiah berupa cenderahati dari negeri di bawah bayu akan sampai kepada kalian nanti. (kak nadiah kat US! perghhhh...cane nak bagi hadiah nii..kene tunggu balik mesia la dulu kot) :P

Buat sahabat yang lain, terima kasih kerana sudi menjadi sahabat Pena Farhana, moga ukhuwah kita berkekalan :)

P/s: hadiah untuk sahabat Pena Farhana Paling setia 2011 akan bermula mulai esok dan entri akan menyusul selepas ini.. :)

26 December, 2010

Emneya (part 5)


Emneya mengambil keputusan untuk tidak pulang terus ke rumah, dia ingin bertemu doktor Andi petang itu. Cekodok yang dari tadi di bawanya, diletak perlahan ke dalam tong sampah berhampiran sebuah kedai. Hatinya sayu memandang kotak itu, namun dia harus kuatkan hati.

Masih terlalu banyak perkara yang perlu difikirkan selain dari kuih cekodok itu. Dia memujuk hatinya. Apa yang penting, suaminya bahagia dan terus gembira. Dia kemudiannya mengemaskan langkah ke tepi jalan untuk mengambil teksi menuju ke hospital. Temujanjinya dengan doktor Andi sudah dua hari berlalu. Dia bukan lupa, tapi belum bersedia mendengar penjelasan tentang penyakitnya.

Tetapi hari ini, dia tekad untuk berhadapan dengan doktor Andi dan sedia mendengar apa sahaja. Sepanjang jalan menuju hospital, fikirannya menerawang entah ke mana. Tapi yang pasti, rindu terhadap Erman semakin kuat.

"u must be admitted" kata doktor Andi. Emneya diam. Dia tidak tahu hendak jawab apa. Dia bukan tidak mahu mendengar kata-kata doktor Andi yang berpengalaman itu, cuma dia tidak tahu bagaimana untuk jelaskan pada Erman hal itu dalam masa terdekat ini. Dia juga belum bersedia jika Erman tahu tentang sakitnya.

"keadaan saya teruk ke?" tanya Emneya.

"ye, ujian darah yang latest menunjukkan awak di tahap berbahaya" jelas doktor Andi.

"actually u are so weak right now Emneya, saya nak awak duduk wad supaya senang nak pantau keadaan awak" tambah doktor Andi lagi.

Emneya diam lagi. Dia tahu doktor Andi ingin membantu, tetapi hatinya berat untuk menerima cadangan doktor Andi yang menyuruhnya untuk tinggal di wad. Lagipun dia tidak bersedia untuk berjauhan dengan Erman meskipun mereka berasingan bilik, paling tidak dia masih boleh melihat suaminya depan mata.

"nanti saya buat keputusan, buat masa ni saya nak duduk rumah dulu ye.." kata Emneya kepada doktor Andi. Doktor Andi mengangguk tanda dia menghormati keputusan sementara dari Emneya itu.

******************************************

Di rumah, Syarifah Nur Zalia sibuk menyediakan parti makan malam sempena menyambut hari lahir Erman, anak kesayangannya itu. Dia menggunakan khidmat katering untuk menyediakan makanan istimewa buat semua tetamu yang bakal hadir, dan sudah semestinya Ku Sarah sekeluarga adalah tetamu paling istimewa di majlis makan malam itu.

"Mek Jah! neya mana?" tanya Syarifah Nur Zalia setelah seharian dia tidak melihat Emneya.

"neya keluar tengahari tadi puan" jawab Mek Jah.

"keluar pegi cari jantan lah tu! dasar betina sundal memang macam tu lah, Mek Jah jangan selalu nak bela dia, kang tak pasal-pasal Mek Jah dapat saham masuk neraka tau!" Syarifah Nur Zalia bercekak pinggang menghadap Mek Jah.

"astaghfirullah..tak baik puan tuduh neya macam tu" kata Mek Jah perlahan. Syarifah Nur Zalia tidak berkata apa-apa, dia menjeling sambil berlalu meninggalkan Mek Jah sendirian di dapur.

Menjelang pukul 8 malam, tetamu semakin ramai yang datang. Erman masih terbaring di atas katil biliknya. Kecamuk di fikirannya masih belum reda. Dia mengakui, Emneya masih utuh di hatinya. Namun, ego lelakinya tidak pernah pudar dan keegoan itulah yang telah mencipta jurang antara dia dan Emneya.

Emneya bangkit dari pondok rehat berhadapan laut itu setelah menyedari hari sudah gelap. Selepas bertemu doktor Andi tadi, dia singgah di situ untuk mengambil angin petang. Hatinya tenang bila melihat air laut yang membiru.

Emneya berjalan kaki ke jalan hadapan mencari teksi untuk pulang. Dia bimbang Mek Jah risau hari sudah malam tetapi dia masih belum pulang. Tiba-tiba kepalanya rasa berpusing, pandangannya berpinar. Dia terduduk di tepi jalan dan muntah beberapa kali.

Syahriz, teman karib Erman yang mendapat jemputan ke majlis makan malam sempena hari jadi Erman kebetulan lalu di kawasan itu. Dari jauh dia memperlahankan keretanya. Dia hairan melihat perempuan duduk di tepi jalan malam-malam begitu.

Syahriz memberhentikan kereta di tepi jalan dan keluar mendapatkan perempuan itu. Sungguh dia terkejut melihat perempuan di tepi jalan itu adalah Emneya, isteri pada kawan baiknya.

"neya! awak kenapa? buat apa kat sini malam-malam ni??" Syahriz sedikit cemas melihat keadaan Emneya yang pucat lesi itu. Emneya hanya mampu menggeleng. Kepalanya masih rasa berputar-putar.

"mari ikut saya, saya nak ke rumah awak juga ni" kata Syahriz.

"tak apa, saya balik sendiri je" Emneya menahan sakit, beberapa kali dia termuntah di hadapan Syahriz. Syahriz makin cemas melihat Emneya.

"awak kenapa ni? tak sihat ke??" tanya Syahriz lagi.

"saya sihat, tak ada apa-apa, jangan bagitahu abang ye" Emneya takut Syahriz memberitahu tentangnya kepada Erman.

"okey-okey, tapi awak kena ikut saya, bahaya awak sorang-sorang ni" kata Syahriz lagi. Lama baru Emneya bersetuju, dia tidak mahu orang-orang pandang lain dia ada dengan Syahriz, teman baik suaminya sendiri.

Sampai sahaja di rumah, Syahriz membantu Emneya berjalan memandangkan keadaan Emneya yang kelihatan terlalu lemah. Namun, Emneya menolak dengan sopan, katanya dia boleh berjalan sendiri.

Majlis makan malam sudah lama mulai. Semua tetamu yang hadir agak terkejut melihat Emneya dan Syahriz waktu itu. Erman juga sama. Hairan kenapa Emneya ada bersama Syahriz.

"kan aku dah kata! dia ni memang betina sundal! sampaikan kawan Erman pun kau tibai jugak??!!" tajam mata Syarifah Nur Zalia memandang Emneya. Emneya yang masih lemah, tidak mampu berkata apa-apa.

"no..no..auntie, dont get wrong, let me explain" kata Syahriz. Semua mata tertumpu seolah sedang menonton wayang. Air muka Erman sudah berubah, cemburu kini menguasai mindanya. Perasaan marah yang kian hilang terhadap Emneya membara semula bak api yang marak menyala!

"u see Erman, dah nampak kan betina ni macam mana?" kata Syarifah Nur Zalia kepada Erman. Sarah yang sejak tadi berdiam, mengukir senyum tanda puas melihat Emneya kini di posisi sukar membela diri.

"no man, no! listen to me! i'll explain!" Syahriz tidak menduga boleh jadi seperti itu, yang pasti Erman dan semua manusia yang ada di dalam rumah itu sedang salah sangka terutama pada Emneya.

"abang.." air mata Emneya sudah berguguran. Dia mendekati Erman mengharapkan secebis kepercayaan dari suaminya. Namun Erman bukan seperti dulu lagi yang sentiasa meringani bebannya, tetapi dia kini adalah Erman yang penuh dengan prejudis dan curiga terhadap dirinya.

"u are showing who u are! i never expect u such a cheaper women in this world! dont touch me anymore!" buat pertama kali Erman menengking Emneya sekeras itu.

"man! kau dah salah faham ni, please man, listen to me!" Syahriz berusaha membetulkan keadaan itu.

"if u still wanna be my friend, shut up!!" kemarahan Erman semakin jitu. Hatinya panas berapi. Syahriz bingung dengan situasi itu. Dia benar-benar tidak menyangka akan jadi separah itu.

"kau berambus sebelum aku punch!" Erman menyuruh Syahriz keluar dari rumahnya. Syahriz yang kesal dengan Erman segera beredar meninggalkan majlis itu.

"kau jangan menyesal man.." getus Syahriz sambil menggelengkan kepala dan terus meninggalkan banglo mewah itu.

*bersambung*

Emneya (part 4)


"hari ni hari lahir abang.." kata Emneya pada diri sendiri. Dia mahu memberikan sesuatu sebagai hadiah di hari lahir Erman. Dia mencongak sambil memikirkan apakah hadiah istimewa yang bakal diberikan pada suaminya nanti.

"cekodok pisang!" Emneya melonjak sendiri. Sudah lama dia tidak membuat cekodok pisang kegemaran suaminya itu. Emneya masih ingat dulunya Erman tidak kenal cekodok, setelah mereka berkahwin, Emneya selalu masakkan kuih itu dan Erman sangat menyukainya.

Emneya tersenyum. Hatinya berbunga bahagia bila terkenangkan telatah Erman saat-saat dulu. Tanpa berlengah, Emneya menuju ke dapur untuk membuat cekodok istimewa hari itu.

Jam sudah menunjukkan pukul 11.50 pagi. Emneya sudah selesai membuat 'hadiah istimewa' untuk suaminya. Kemudian, tiba-tiba dia mendapat idea untuk membuat surprise di pejabat Erman. Emneya segera bersiap, dia mengenakan baju kurung corak bunga kecil berwarna lembut, bertudung dan bersolek tipis agar tidak kelihatan lesu bila bertemu Erman nanti.

Permata Holdings tersergam indah di tengah kota. Teksi yang dinaiki Emneya berhenti betul-betul di hadapan pintu besar syarikat itu. Setelah membayar tambang teksi, Emneya segera masuk dan menuju ke ruang lif. Dia menekan angka 5, di mana terletaknya pejabat Pengurusan syarikat yang diterajui Erman.

Emneya masuk ke bahagian Pengarah Urusan, Liza, setiausaha Erman berada di hadapan bilik Pengarah.

"assalamualaikum" Emneya memberi salam dengan sopan sekali sambil tersenyum manis ke arah Liza.

"walaikumsalam, ye, boleh saya bantu?" Liza bertanya.

"saya nak jumpa suami saya..dia ada?" Emneya menutur lembut.

"oh, ini puan Emneya ke?" tanya Liza. Dia seperti tergamam melihat Emneya di hadapannya. Baru kali pertama dia berjumpa Emneya, isteri Pengarah besar Permata Holdings sejak dia mula berkhidmat di syarikat itu.

Dia hanya mendengar nama Emneya melalui teman-teman sepejabat yang pernah berjumpa dengan Emneya sewaktu Erman membawa Emneya ke majlis-majlis keraian syarikat waktu dulu. "memang cantik orangnya" getus hati Liza. Dia mengakui kecantikan isteri majikannya itu.

"ye saya.." Emneya senyum lagi. Liza tidak berkelip memandang Emneya, seakan mahu terus menatap wajah comel isteri bosnya itu. Betapa lembut, cantik, jelita dan ayu sekali rupa paras Emneya, memang betul apa yang diceritakan oleh teman-teman selama ini, tidak sangka hari ini dia berpeluang menatap sendiri wajah cantik Emneya.

Dia juga telah mendengar desas desus perkhabaran tentang keretakan hubungan Erman dan Emneya, melihat sendiri kegedikan Ku Sarah, dia pasti, itu adalah antara punca keretakan mereka.

Apa yang pasti, Liza sangat suka pada Emneya. Dari senyuman Emneya sahaja, Liza berasa senang sekali. Tanpa dia sedari, sudah beberapa minit hatinya bermonolog sendiri dan Emneya hanya memerhatikannya dengan senyuman yang masih terukir di bibir.

"err..maaf puan, maaf..sebentar ye" Liza baru tersedar dan segera menekan punat telefon yang bertulis 'Pengarah'. Erman menyambut di hujung talian.

"Puan Emneya datang nak jumpa Tuan" kata Liza.

"suruh tunggu kat luar" jawab Erman serius.

"baik tuan" Liza menurut.

"er..puan, Tuan Erman suruh tunggu, puan duduk dulu ye" Kata Liza sambil mempelawa Emneya ke ruang sofa.

"puan nak minum apa?" tanya Liza.

"tak apa, saya dah minum" Emneya tersenyum lagi. Manisnya isteri Tuan Erman ni.....getus hatinya lagi.

Hampir dua jam menunggu, akhirnya Erman keluar bersama Sarah di sisi. Erman menuju ke arah Emneya. Emneya yang keletihan menunggu, terlelap di sofa itu. Erman memandang Emneya. Dia kelu seketika. Tiba-tiba dia teringat sewaktu dulu, Emneya selalu menunggunya pulang sampai lewat malam dan tertidur di sofa rumah.

Melihat Emneya terlelap begitu, secebis rindu dan sayu datang mengetuk pintu hatinya waktu itu walaupun dia masih lagi marah dengan Emneya. Erman hanya berdiam diri sambil terus memandang Emneya.

"woi perempuan! sini bukan tempat kebajikan! bangun!!" suara sarah bergema. Dia geram melihat Emneya datang ke pejabat Erman. Emneya yang terkejut dengan tengkingan Sarah terjaga serta merta. Sambil menyapu matanya, dia berkelip-kelip memandang siapa di hadapannya waktu itu.

"abang..." Emneya segera bangun dan mencapai tangan Erman, disalam dan dikucupnya penuh hormat. Sarah sempat menepis tangan Emneya namun terlambat. Liza memerhatikan dari jauh adegan itu.

"maaf..neya tertidur" Emneya berkata lembut. Erman kelu. Perasaannya bercampur baur ketika itu. Lalu mengambil keputusan untuk berdiam diri sahaja.

"abang..selamat hari lahir..neya buatkan cekodok pisang yang abang suka.." Emneya menghulurkan kotak cantik berisi cekodok pisang kepada Erman. Erman tidak memberi respon, tiba-tiba Sarah menepis kotak itu lalu bertaburan semua kuih di atas lantai. Erman terperanjat dengan tindakan Sarah, namun masih tidak mampu berkata apa-apa.

"kau bagi tunang aku kuih bodoh macam tu?! memang dasar kampungan!!" mulut Sarah semakin ringan menghamburkan kata-kata hinaan.

"baik kau berambus sekarang!! go to hell!!!" Sarah makin kerasukan menengking Emneya. Di tendang-tendangnya beberapa biji cekodok yang berada hampir dengan kakinya. Dia sangat membenci Emneya dari dulu hinggalah kini kerana Emneya telah berjaya memikat hati Erman, pemuda idamannya itu.

Mata Liza tidak berkelip melihat kejadian di hadapan matanya. Rasa geram pada Ku Sarah semakin meluap, rasa kasihan pada Emneya pula semakin menggunung. Emneya tunduk. Perlahan-lahan dia tunduk dan mengutip satu persatu cekodok yang bertaburan dan meletakkan semula ke dalam kotak yang di hiasnya sendiri pagi tadi.

Erman masih tetap membisu melihat apa yang berlaku, namun jauh di sudut hatinya, dia tidak suka Sarah bertindak seperti itu terhadap Emneya. Setelah Emneya selesai mengutip semua cekodok itu, dia bangun dan menuju tepat di hadapan Erman.

"maafkan neya bang, neya dah ganggu masa kerja abang.." lirih suara Emneya. Dia berusaha semampu mungkin menahan airmatanya dari jatuh berguguran.

"selamat hari jadi abang..maaf..neya tak dapat bagi hadiah apa-apa.." suara Emneya semakin sayu menahan sebak. Erman masih tidak bersuara sehinggalah Emneya beredar keluar dari ruang pejabat.

"bastard!!!!" Sarah masih belum jemu menghina Emneya meskipun Emneya sudah mula beredar dari situ.

"u! dah la" setelah sekian lama barulah kedengaran suara Erman menghalang Sarah dari terus menghamburkan kata-kata nista. Itupun setelah Emneya pergi dari situ. Erman terganggu dengan apa yang berlaku. Dia serba salah. Bila mengingatkan gambar dan video itu, egonya menempel kuat di hati. Dia tidak mahu sesekali meruntuhkan tembok egonya demi seorang Emneya yang baginya sudah berubah sikap.

Akan tetapi, sayu tetap ada bila melihat Sarah menghina Emneya sebegitu. Erman dilanda kecamuk yang berterusan.

"i tak sukelah perempuan tu, tak tahu malu, berani betul datang sini bawak kuih macam tu! ingat u ni ape, buruh kasar ke?!" Sarah sudah mula bising.

"u baliklah dulu, i ada kerja nak siapkan ni" kata Erman. Dia sengaja memberi alasan kerana hatinya ingin bersendirian waktu itu.

"sayang..u okey tak ni?" tanya Sarah dengan suara lenggok seribu. Liza yang masih memerhatikan rasa meluat dengan sikap mengada-ngada Ku Sarah itu.

"okey..i okey" jawab Erman pendek.

"okey, nanti balik keje ambik i ye,kite gi dinner kat waterfront tu" kata Sarah.

"ye" Erman hanya mampu setuju untuk mengelakkan Sarah 'berleter' makin panjang lebar.

"tadi bukan main bengis! sekarang lembut tulang dari lidah!" kata Liza sambil menjuih bibir. Setelah Ku Sarah beredar, Erman masuk semula ke biliknya. Dia menuju ke tingkap pejabat dan terpandang Emneya melangkah perlahan menuju ke perhentian bas berhadapan sedco yang terletak berhampiran Permata Holdings.

Kotak berisi cekodok masih di tangan Emneya. Erman teringat semula kejadian tadi. Kali ini, dia benar-benar sayu. Rasa kasihan bersarang di hatinya. Erman menyoroti langkah lesu Emneya hinggalah Emneya menaiki bas dan hilang dari pandangannya.

Erman duduk dan mencapai gambar Emneya di dalam laci. Dia sendiri tidak pasti sudah berapa lama gambar isterinya itu berada di dalam laci mejanya. Dulu, gambar itulah menjadi penghias mejanya setiap hari, namun sekarang tidak lagi.

Ditenungnya wajah ayu Emneya. Kisah dulu terimbau kembali saat dia mula-mula mengenali Emneya. Terlalu panjang kisah itu dan satu hembusan nafas yang sangat berat dilepaskan. Dia sendiri mengakui, dia dan Emneya tidak sebahagia dulu.

Erman tertunduk dan kini tanpa dia sedari, potret kecil Emneya berada erat dalam dakapannya.

*bersambung*

22 December, 2010

Manis dunia, indah akhirat



Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah, saya masih diberi kesempatan untuk meneruskan pena ini setelah beberapa waktu menghadapi situasi yang sukar. Cukuplah saya katakan, ujian Allah tidak pernah sunyi kerana Allah mahu umat manusia terus ditarbiyah dalam pencarian menuju jannah.

Ini berupa entri peribadi. Saya abadikan ikhlas buat sahabat-sahabat saya semua. Di atas itu sahabat-sahabat saya merangkap adik beradik saya semasa dalam pengajian, alhamdulillah, ukhuwah berpanjangan hingga detik ini.

Terharu dengan sokongan dan semangat yang diberikan. Walau macamana keadaan saya, mereka setia mendampingi saya melalui doa dan dorongan.



Di atas ini, kella. Mulanya sekadar sahabat blogger. Kini dia adalah sahabat saya di dunia, dan saya berdoa, juga menjadi sahabat di akhirat.

Saya amat terkejut dan pastinya sangat terharu dengan dia ini. Dia membuat entri tentang saya. Bermula dari entri ini.

Kemudian, entri ini. Kemudian, entri ini pula.

Dan yang terbaru, dia menghargai saya dengan menyertai contest saya melalui entri ini. Saya terkedu melihat keprihatinan dia terhadap saya dan sudah pasti saya sangat terharu.

Ini bukan segmen pujian dan pujaan berlebih-lebih. Hanya sebagai ucapan 'Terima Kasih' tidak terhingga buat Kella yang begitu mengambil berat tentang saya. Terima kasih juga buat teman-teman Kella yang sudi mendoakan saya.

Saya punya impian. Impian yang membuatkan saya sentiasa sedar betapa ranjau persahabatan bukan sekadar kita tersenyum pada sahabat, tetapi juga mampu memimpin tangan sahabat ketika dia jatuh tersungkur di pentas dunia ini.

Impian saya agar dapat bertemu dengan semua sahabat saya di akhirat sentiasa menjadi sebahagian permohonan rutin saya di dalam doa. Bertemu di dunia, dan bertemu di akhirat.

Salam penuh mahabbah juga buat adik-adik saya yang manis, Melatidaisy dan Iqbalsyarie. Tiap hari tidak jemu bertanya khabar. Walaupun kadang tidak berbalas, namun kebaikan anda semua tersemat utuh di hati ini.

Juga buat semua sahabat saya.

Terima kasih sekali lagi:)

P/s: Marathon Emneya akan muncul selepas ini. Mesti nak tanya apa dia marathon emneya tu kan? Insha-Allah, jika tiada halangan, Emneya part 4 dan seterusnya akan diupdate berterusan bagi mengelakkan rasa terlalu jenuh menunggu. Takut nanti ada pulak yang tarik diri contest :p

Penyertaan masih dibuka, siapa yang rajin, saya alu-alukan :)

11 December, 2010

Emneya Contest Giveaway


Bismillahirrahmanirrahim..

Ini adalah sebuah penghargaan buat mereka yang menyambut baik, memberi sokongan dan setia membaca kisah Emneya yang saya lakarkan di sini, dengan itu saya sangat berbesar hati untuk membuat contest ini.

Syarat menyertai contest ini:

1) Menjadi follower Pena Farhana (sila nyatakan kepada saya anda follower ke berapa, sekiranya sudah menjadi follower, nyatakan username anda)
2) Link blog Pena Farhana di bloglist anda.
3) Mengikuti cerita Emneya dari part 1 dan seterusnya, dan WAJIB meninggalkan komen pada setiap part Emneya.
4) Buat entri khas tentang contest ini dan pastikan anda upload banner di atas tu (klik untuk maklumat contest)
5) Sebarkan tentang contest ini (saya akan ambil kira pemenang dengan komen terbanyak pada entri contest ini di blog anda)
6) Buat karangan ringkas dan kreatif tentang Pena Farhana dan Emneya (saya akan ambil kira gaya bahasa dan cara pengolahan entri)
7) Letak banner contest ini di entry anda dan di SIDEBAR blog anda berlink kan blog Pena Farhana.
8) Tag 5 orang sahabat anda dalam contest ini.
9) Setelah selesai semuanya, anda tinggalkan link entri contest yang anda buat itu di ruang komen ini untuk perhatian saya.

Dua orang pemenang dicari. Pemenang pertama akan menerima kredit prepaid bernilai Rm 50 dan barangan cenderahati dari negeri Sabah di bawah bayu.

Dan...seorang lagi pemenang bertuah akan dipilih mengikut kreativiti terbaik mengolah entri contest ini dan akan menerima kredit prepaid bernilai Rm 10.

Bagi penyertaan yang berada di luar negara, sekiranya menjadi pemenang, saya akan maklumkan kemudian tentang jenis dan method hadiah yang bersesuaian.

Sekiranya penyertaan menepati syarat dan piawaian, 2 orang pemenang itu akan diumumkan pada awal januari 2011 nanti.

Tarikh tutup penyertaan: 31 Disember 2010

Buat semua, selamat mencuba :)

10 December, 2010

Ini manusia ke binatang?





Bismillahirrahmanirrahim..

Saya tengok video ni kat blog pencacai alim. Jantung saya macam nak tercabut dari badan, darah pun macam berhenti mengalir. Saya marah.

Betapa biadabnya perlakuan perempuan yang bertopengkan manusia ni. Bila tengok video ni, saya bertambah yakin bahawa, haiwan lagi baik dari manusia yang diberi akal kerana haiwan pun ada sifat perikehaiwanan daripada manusia yang tiada perikemanusiaan.

Saya mahu cari budak itu, nak pelukcium dia, supaya dia rasa dunia tidak sekejam wanita itu.

Tukang ambik video ni pun saya nak cari jugak, nak cepuk kepala dia guna D90!

08 December, 2010

Emneya (part 3)


Erman menekan punat-punat handpone dengan ibu jarinya mencari nama seseorang. Kini terpapar nama 'Sarah' di skrin handphone. Erman segera menekan punat 'calling'.

"hai sayang.." kedengaran suara manja Ku Sarah Ellyna di hujung talian.

"hai..u busy?" tanya Erman.

"no..no..im waiting for u honey" Sarah melunakkan lagi suaranya.

"i ganggu ke?" tanya Erman.

"no honey..happy u call..i miss u so much" jawab Sarah penuh manja.

"i miss u too..lunch with me?" ajak Erman.

"sure! AnDoora cafe?" Sarah keriangan.

"yeap, see u there" Erman segera mematikan talian dan bergegas keluar.

Kecamuk di kepala makin terasa, namun Erman berlagak seperti biasa. Dia tidak mahu prestasi kerjanya merudum hanya kerana masalah peribadi antara dia dan Emneya. Marah masih menyelubungi jiwanya. Sakit hatinya masih belum reda.

Di kawasan parking kereta, dia terserempak Syahriz, kawan baik merangkap bisnes partnernya.

"whats up men, apsal aku tengok muka ko macam tertelan taik cicak je hari ni?" Syahriz menepuk bahu Erman. Mereka bersahabat sudah lama, satu sekolah sehinggalah sama-sama menuntut di London dalam course yang sama.

"aku bengang dengan neya, dia ada fair with another guy" Erman tunduk sambil memegang kepala.

"what???!! hei, ko jangan buat aku yang mati tertelan cicak lak kat sini! are u kidding??" Syahriz nyata terperanjat dengan jawapan Erman tadi.

"im not kidding!" suara Erman tinggi.

"wait..wait..wait! what do u mean 'ada fair with another guy?? neya curang?!" Soal Syahriz bertubi-tubi.

"ye lah, dah tau ko tanya buat apa" jawab Erman.

"wei man, ko tak baik tuduh sebarangan kalau takde bukti!" Syahriz kelihatan tidak senang mendengar perkhabaran itu.

Erman seakan naik bengang juga dengan kawan karibnya itu, dia segera menghidupkan enjin dan kereta terus mengaum meninggalkan Syahriz yang masih terkial-kial menanti jawapan Erman.

*************************************

Emneya mencuci pinggan mangkuk yang bertimbun di dapur. Dia kasihan dengan Mek Jah, di usia tuanya terpaksa berkerja kuat, Emneya tak sampai hati membiarkan Mek Jah melakukan kerja-kerja rumah itu sendirian.

Sambil mencuci, fikirannya melayang teringat Erman, suami yang sangat dikasihinya. Dia bimbang sekiranya Erman tidak mahu mendengar langsung penjelasan darinya tentang gambar dan video itu.

Tiba-tiba kedengaran loceng pintu rumah berbunyi. Emneya segera ke ruang hadapan untuk melihat siapa yang datang. Dari jauh kedengaran suara manja Sarah.

"sayang..i nak honeymoon kat Paris ye" Sarah menempel manja di bahu Erman.

"ok.." Erman mengangguk dan senyum.

Emneya berdiri di sebalik pasu besar yang memisahkan ruang dapur basah dan ruang terletaknya meja makan yang besar. Matanya sayu melihat suaminya bersama wanita lain.Tubir mata berkaca, namun dia berusaha menahan hiba.

Tiba waktu makan, Emneya membantu Mek Jah menyediakan hidangan makan malam. Sarah masih setia menempel manja di sisi tunangnya Erman. Dia langsung tidak menghiraukan keberadaan Emneya sebagai isteri sah Erman.

Setelah selesai, Sarah, Erman dan kedua orang tuanya duduk untuk menikmati makan malam mereka.

"neya duduk tepi man ye" kata Mek Jah pada Emneya.

"Mek Jah! sekali lagi saya ingatkan Mek Jah, ini rumah saya! bukan rumah Mek Jah, jangan buat suka hati!" Syarifah Nur Zalia berang mendengar kata-kata Mek Jah yang mengarahkan Emneya duduk di sebelah Erman.

Erman berlagak selamba, seolah-olah tidak mendengar apa-apa. Sikit pun dia tidak memandang Emneya. Sakit hatinya masih belum reda. Ku Sarah Ellyna pula semakin gembira dengan situasi itu. Kini Erman dalam genggamannya.

Emneya meminta diri dan masuk ke bilik 'baru' nya bersebelahan stor itu. Dia segera mengambil wuduk untuk mendirikan solat isyak. Hatinya waktu itu terasa sangat sunyi. Dia rindukan Erman.

Setelah selesai solat, Emneya mencapai beg sandangnya. Perlahan-lahan dibukanya surat doktor yang diterimanya minggu lepas. Masih berlegar jelas butir percakapannya dengan doktor Andi.

"awak sakit Emneya, i've noticed u before, u have to choose" kata doktor Andi penuh risau.

"u cant be injure, please, itu akan burukkan lagi keadaan awak" kata doktor Andi lagi.

Kata-kata doktor Andi bermain di benaknya. Beban sakit ini sudah lama ditanggungnya sendiri. Tiada siapa pun yang tahu melainkan dia, doktor Andi dan yang Esa.

Tiba-tiba terasa panas mengalir di rongga hidung, Emneya segera menekup hidung. Darah memenuhi setiap ruang tapak tangannya. Dia mencapai kain tuala dan menekup semula hidungnya. Pedih terasa.

Dia segera mengambil 2 biji pil yang biasa ditelannya untuk hentikan pendarahan itu. Emneya baring perlahan di atas sejadah sambil airmatanya mengalir menahan sakit dan kerinduan terhadap Erman.

*bersambung*

05 December, 2010

Elak kekeliruan :)


Bismillahirrahmanirrahim..

LAA ILA HA ILLALLAH. MUHAMMAD RASULULLAH. Tiada tuhan selain Allah. Muhammad itu Rasul Allah.

Saya terpaksa buat entri ini sebagai penjelasan pada entri sebelumnya. Sudah ramai yang send text pada saya, teguran di ym dan blog. Kawan yang ada di Kuala Lumpur pun sudah mesej bertanya pasal entri itu. Saya bimbang, entri saya sebelum ini menimbulkan kekeliruan seterusnya menjadi fitnah. Lalu saya cuba tampil dengan penjelasan.

Siapalah saya untuk berbicara soal hukum dan fatwa. Sekadar tamat mengaji Al-Azhar itu sama sekali tidak melayakkan saya untuk sewenang-wenangnya menggubal fatwa. Namun, bagi yang mengikuti jejak langkah hidup saya melalui blog ini, mungkin akan lebih mudah faham kerana kebanyakan tempelan di blog saya ini bersangkut paut dengan kehidupan saya.

Saya membaca banyak pendapat tentang isu ini dan harus saya jelaskan kembali kerana ada yang seperti sudah salah anggap bunyi entri saya itu.

Penjelasan saya:

Haram ucapkan, menghadiri upacara sambutan Krismas, berarak dan merayakan bersama perayaan kaum kafir. Ini penting kerana hanya melalui perkataan, aqidah akan rosak. Ini fatwa dari ijmak ulamak Arab Saudi kebanyakkannya.

Saya berpegang pada fatwa ini beberapa ketika sehinggalah usia saya semakin dewasa dan meningkat, dalam masa yang sama keluarga saya di kelilingi dengan begitu ramai saudara mara yang bukan Islam.

Contoh terdekat, ibu kandung kepada mama saya (nenek saya) sehingga kini adalah penganut kuat Katolik dan sangat memusuhi Islam satu masa dulu. Dia marah teramat sangat pada 5 orang daripada 6 anaknya kerana telah memeluk agama Islam.

Pada masa itu, terlalu banyak konflik yang berlaku antara kami sehingga nenek saya mengatakan kepada mama saya "kalau aku sudah mati, kau jangan datang tengok mayat aku. Tidak boleh, kerana kau orang Islam dan bukan lagi keturunan aku"

Kata nenek saya lagi "Islam ni sombong, semua tidak boleh" dan bermacam lagi kata-kata yang memang jelas sangat memusuhi Islam. Kemudian, kami fikir, hanya dengan mendekati dan memberikan kasih sayang kepada nenek sahaja jalan terakhir untuk rapatkan jurang antara kami sekaligus saya takrifkan ini sebagai langkah perlahan untuk membawa nenek saya kepada syahadah.

Kemudian saya mula mencari tahu tentang isu ini supaya saya dan keluarga lebih tenang dalam usaha mendekati nenek agar hubungan darah antara kami tidak putus begitu sahaja.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berpendapat keras dalam larangan terhadap hari perayaan orang-orang kafir dan begitu juga mereka yang menyokongnya.

Syeikh kabir Imam Al-Qardhawi mengatakan ini:

"Saya bersama Ibnu Taimiyah untuk tidak menyetujui umat Islam yang merayakan hari raya, hari raya orang musyrik dan ahli kitab sebagaimana kita melihat sebahagian umat Islam yang merayakan hari Krismas, idulfitri dan iduladha. Inilah yang tidak boleh dilakukan. Kita memiliki hari raya, dan mereka memiliki hari raya.

Namun saya berpendapat, bahawa mengucapkan selamat pada kaum kerabat, saudara mara, tetangga, rakan atau hubungan sosial lainnya yang mengharuskan adanya kasih sayang dan hubungan baik serta dibenarkan oleh syarak adalah tidak mengapa.

Syaikhul Islam itu memfatwakan hal itu sesuai dengan kondisi zamannya. Jika hidup di zaman kita sekarang, melihat kompleksiti hubungan antara manusia, dunia yang luas kini seperti desa kecil, keperluan umat Islam untuk berinteraksi dengan non-muslim, keperluan dakwah untuk mengajak mereka kepada Islam, menampilkan gambaran Islam dengan gambaran ramah bukan keras, dan khabar gembira bukan ketakutan, mengucapkan hari raya kepada tetangga dan kawan bukan bererti keredhaan terhadap akidah dan kekufuran,

melihat orang Kristian sendiri tidak menganggap hari rayanya sebagai aktiviti agama yang dapat mendekatkan diri kepada tuhan tetapi menjadi tradisi negara yang dihabiskan untuk menikmati hari cuti, makanan, minuman dan hadiah antara sahabat,
Ibnu Taimiyah pasti akan mengubah dan meringankan pendapatnya. Kerana dia adalah orang yang selalu mempertimbangkan waktu, tempat dan situasi dalam mengeluarkan sebuah fatwa"

Walaubagaimanapun, saya tegaskan sekali lagi bahawa, saya dan keluarga hanya mengucapkan selamat pada nenek di hari perayaannya, dan tidak pernah sama sekali menyambut dan menyanyi memuja-muja bersama nenek pada hari perayaan itu, namun, harus diingat entri saya ini bukanlah seperti mahu berlagak seolah mahu menegakkan suatu yang haram, saya berpegang pada pendapat Syeikh Imam Al Qardhawi mengenai permasalahan ini dalam usaha mendekatkan hati nenek saya kepada Islam.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang Esa, kini nenek saya sudah boleh menerima Islam adalah agama kami. Tiada lagi maki hamun terhadap anak-anak dan cucu.

Setiap kekurangan itu adalah kelemahan saya, yang benar lagi haq, adalah Allah azza wajalla. Moga syahadah menjadi milik nenek saya suatu hari nanti :)

Haram Wish Merry Christmas?


Bismillahirrahmanirrahim..

Saya terbaca entri di satu blog ni mengatakan haram wish 'Merry Christmas' pada mereka yang bukan beragama Islam. Di dakwa sesiapa yang wish 'Merry Christmas' dia telah murtad kerana menyokong dan bersekongkol dengan perayaan orang bukan Islam.

Sebelum ni saya sudah pernah mendengarnya, tapi tidak berkesempatan untuk membuat entri dan berkongsi dengan sahabat semua.

Kisah saya, saya dan keluarga beragama Islam, nenek saya Kristian katolik. Bila tiba Aidilfitri, nenek saya itu akan datang ke rumah saya 2,3 hari lebih awal sebelum Hari Raya. Raya pertama dia akan wish pada kami semua 'selamat hari Raya Aidilfitri, maaf zahir dan batin' dengan senyumannya yang manis.

Saya tahu, dia menghargai kami sekeluarga dan raikan kami. Tiba Hari Christmas, saya dan keluarga akan ke rumahnya, masak dan gembirakan dia. Of course, sejujurnya saya dan keluarga ada wish 'Merry Christmas' pada nenek.

Saya juga tahu di hati-hati kami tiada niat lain, hanyalah sebagai menghargai dan raikan dia. Setiap kali itu juga, nenek akan mengalirkan airmata terharu bila kami peluk dan cium dia masa itu.

Persoalannya, adakah saya dan keluarga telah murtad? (sekali-sekala deena lak tanya korang tak ape kan :P)

Hurmmm....boleh tolong jawab untuk saya tak?

P/s: haih..entri semua pasal halal haram je, ingat ni blog fatwa ke apa?? haishh, ada jugakla blog yang kena gam ni nanti..mintak jauh la..

03 December, 2010

Saya jawab :)



Bismillahirrahmanirrahim..

Seorang hamba Allah telah mengirim emel kepada saya berikutan entri saya 'haram upload gambar' baru-baru ini. Dia hantar kelmarin, saya sudah respon dan membalas emel dia. Kemudian, saya bukak peti emel, ada emel baru lagi sampai bersama message failure.

Ohh..rupanya penghantaran gagal. Patutlah hamba Allah tu tanya "kenapa tak jawab?takut ke?" saya cuba resend beberapa kali, tak boleh juga. Saya tak tahu sama ada emel saya yang problem atau emel dia yang memang tak boleh terima.

Jadi, saya decide jawab di sini, lagipun saya tahu hamba Allah itu selalu datang blog saya dan dia juga adalah FOLLOWER saya. Thanks for being follower :)

Di atas tu gambar yang ada dalam blogger profile saya. Sesiapa yang view full size, dia hanya akan besar macam tu saja. Tak lebih dari itu. Saya sengaja upload dalam entri ni supaya senang saya nak jawab soalan hamba Allah itu.

Pertamanya dia kata saya ni menulis berlagak pandai. Berlagak macam blog saya kalah blog ben ashaari dan tuan mazidul. Tak apa, saya tiada masalah dengan itu, itu hak dia nak cakap apa pun sebab mulut dia kan.

Keduanya dia kata "awak ni macamlah bagus sgt,cuba awak tengok betul2 gambar profile awak tuh,bukankah itu gambar jangok???dengan spek itam yg menonjol,background studio yang menarik perhatian dan senyuman awak yang perasan comel???Ikbal shari yang lelaki tu pun berdakwah juga,tapi dia tak upload pun gamba dia????"

Jawapan saya:

1) Jangok

Tau jangok tu apa? kalau pemahaman kamu jangok tu adalah seperti saya yang di dalam gambar itu, maka saya sangat tabik dengan kamu sebab, kalau gambar saya di atas itu sudah tahap jangok bagi kamu, gambar yang mekap tebal2, pakai subang besar2, rambut warna-warni or tudung lilit seribu APATAH LAGI JANGOKNYA KAN? jadi kamu memang seorang yang sangat menjaga adab dan susila. Bagus tu :)

2) Spek Hitam

Untuk pengetahuan kamu, saya ni rabun. Menghadapi masalah saraf penglihatan yang agak teruk sekarang. Sangat alah pada mana-mana cahaya termasuk cahaya matahari. Sukar melihat tanpa menggunakan spek. Itu bukan spek mata hitam, itu memang spek mata saya. Cuma bila berada di tempat terik, warnanya akan bertukar menjadi hitam sebagai pelindung untuk mata saya.

3) Background studio

Saya tidak bergambar dalam studio. Gambar tu masa saya berada di El Montazah, Alexandria, Egypt. Kalau studio, takkanlah ada gambar pakcik siram bunga belakang saya tu :)

4) Perasan comel

Macam nak tergelak guling-guling baca ayat dia perasan comel ni. Aduhaii..apa ye nak jawab ni?

5) Ikbal shari (salah kamu spell nama dia ni, meh saya betulkan ye, Iqbal Syarie)

Saya percaya setiap orang ada hak dan pandangan dia yang tersendiri. Saya nak kamu tahu, saya adalah deena farhana dan bukan Iqbal Syarie :)

Saya minta maaf sekiranya ada perkataan saya yang menyinggung hati. Saya sekadar menjawab apa yang perlu saya jawab :) terima kasih atas perhatian kamu, saya hargai sepenuh hati saya.

p/s: boleh ke nak pesan kat kawan-kawan? "hati-hati upload gambar jangok" :)

30 November, 2010

Haram upload gambar


Bismillahirrahmanirrahim..

Sambung semula entri yang dah lama saya tak repost. Cemomoi marah saya gelak :P..tu la saya terus serius balik buat entri ni..ngeh3..Maaf buat Shika yang sudah lama menunggu. Saya bukanlah orang yang terlalu tepat untuk menjawab, tetapi sekadar kongsi pendapat saya rasa tak salah.

Nampak tajuk entri tu? macam ganas pulak deena menjawab ye. Ok, saya ulang sekali lagi, HARAM UPLOAD GAMBAR DI FACEBOOK, BLOG, MYSPACE dan sebagainya. Hurm..lepas ni adalah orang-orang yang bunyi "memandai je si deena farhana tu buat fatwa, dia sendiri upload gambar kat blogger profile, memang nak kena betol"

Ok, sila baca sampai habis. HARAM UPLOAD GAMBAR SEKIRANYA:

1) Gambar itu mendedahkan aurat atau yang sewaktu dengannya, seperti nampak bentuk tubuh sama ada baju transparent atau sendat (ini memang tak de kompromi!)

2) Gambar berdua, pasangan yang sedang hangat bercinta, pegang-pegang tangan WALAUPUN aweknya pakai tudung (yang ini pun memang tak de kompromi)

3) Gambar 'jangok' yang sengaja diupload untuk dipuji dan dipuja. Tau jangok tu apa? tanya orang kelantan ok.

Sekiranya elemen-elemen yang tertera di atas ada dalam gambar yang kamu upload, maka, haramlah ia. Saya harap itu boleh buat kita semua faham tanpa ada yang rasa susah.

Namun begitu, saya suka untuk mengulas tentang email yang diterima sahabat saya yang berbunyi 'haram setiap perempuan mengupload gambar'. Saya tidak setuju dengan ayat ini.

Jangan terlalu mudah meletakkan hukum tanpa mengambil kira beberapa keadaan sampingan. Ok, upload gambar di blog samalah juga dengan kita ambik gambar untuk guna kat pasport antarabangsa. Sesiapa sahaja boleh tengok muka kita. Tak ada beza, alam maya ataupun alam nyata.

Kalau yang buat email tajuk 'haram setiap perempuan mengupload gambar' itu memang tiada satu pun gambar dia pernah ambik, saya memang tabik spring kat dia! mustahil kan tak pernah ambik gambar dan penuhi urusan-urusan yang memerlukan gambar pasport anda!

Macam di mesir, masa saya dalam pengajian, kawan saya pakai purdah, untuk nak isi borang masuk exam, gambar berukuran pasport TIDAK MEMAKAI PURDAH diperlukan untuk syarat masuk exam. Jadi terpaksa penuhi syarat tu untuk membolehkan dia masuk peperiksaan.

Ok, saya nak sentuh email tu sentuh pasal perempuan yang memakai purdah yang upload gambar kat blog dan ayat ni 'amat malang! anda secara tak langsung adalah wanita yang tidak memiliki perasaan malu pada khalayak' sangat buat saya terkejut!

Tak perlu tumpu pada yang berpurdah je, pakai purdah ke, tak pakai purdah ke sama je. Janganlah kita terlalu mudah menghukum pada sesuatu hal yang hanya akan buat kita tergantung antara syurga dan neraka. Faham kan maksud saya. Kalau betul-betul nak perjuangkan soal hukum, tu ha, masih bertimbun orang yang minum arak, masih ramai orang tak solat fardhu 5 waktu.

Berbalik pada soal upload gambar, bagi saya niat tu paling penting la. Ok, sebelum orang tanya saya 'deena upload gambar kat blogger profile untuk apa?' baik saya jawab siap-siap.

Mula-mula saya ada blog, saya tak letak gambar saya, saya letak gambar sandal ladies yang ada sejambak bunga kat sandal tu, siapa yang dah lama kenal saya, diorang kenal la tu saya sebab memang pic tu yang akan naik tiap kali saya follow dan komen entri org.

Tapi, saya dah tukar sebab saya pernah ikut satu sesi motivasi bertajuk 'diri saya'. Ada satu soalan yang buat saya betul-betul tergamam 'anda, diri anda dan nama anda, anda ibaratkan seperti apa?'

Masa tu kebetulan sangat saya lak buh gambar sandal! adoi..cantik dah nama sebelah, sekalinya imej sliper! kalau buh imej diamond tak apa jugak..

Kemudian, saya berfikir. Saya menulis untuk diri dan orang lain, jadi saya rasa, upload gambar saya yang kecik itu sudah memadai untuk menghormati pembaca-pembaca blog saya :) supaya mereka pun tahu bahawa yang menulis ini adalah manusia dan bukan jin,ok.

Ini hanya prinsip peribadi, tak semestinya orang atau blogger-blogger yang lain sama macam saya fikir..Kan? blogger yang tak letak gambar dia pun saya hormat dan hargai, lebih-lebih lagi yang letak word agung seperti subhanallah..Allahuakbar..saya sangat tenang melihatnya :)

Saya rasa dah panjang sangat entri ni, ada baiknya saya stop dulu, nanti letih sahabat semua nak baca. Insha Allah, bertemu di entri akan datang :)

note: deena suka ambik gambar, jangan tak tau :P hehe

29 November, 2010

Gelak setelah lama tak gelak :))


Bismillahirrahmanirrahim..

Entri santai, kita rest-rest sikit otak sebelum saya mula menjawab soalan kawan-kawan yang bertimbun. Saya dah lama tak blogwalking. Saya pun mula berziarah ke blog teman-teman hari ini. Biasanya, komen latest tu saya akan singgah blog dia. Nak jadikan cerita, saya singgah satu blog, kalau anda semua tengok face saya masa blogwalking, memanglah sangat serius, sampaikan teman serumah saya kata, "tak buleh muncungkan lagi ke mulut ko tu?" huh.

Saya bukan apa, nak tumpukan pada pembacaan, tu yang terseries :P. Ok, terus, jangan melalut lak. Saya pun bukalah blog ni, dan terus terang saya agak jarang datang blog ni sebabnya, saya tak boleh add link blog tu kat blog saya, nak add, sebab saya dapat tau dia link kan blog saya. Tapi, tak dapat nak add, so saya selalu tak tau kalau dah update.

Tapi, blog ni selalu komen entri saya, sebab tu saya ada juga singgah blog ni. Kemudian, tadi saya singgah blog itu dan........saya sangatlah tergelak gila-gila hari ini. Saya baca latest entri dia. Muka punya serius ni membaca..tiba-tiba, Adoi.. Lucu!

kalau anda semua nak tahu kenapa saya gelak, anda baca sendiri kat sini ye. Huahuahuahua...

Terima kasih kepada Tuan tanah LOADING ERROR kerana buat saraf ketawa saya aktif hari ini. Terima kasih juga kerana sudi menjadi follower dan komentator blog yang tak seberapa ini :)

Oh ya, sebelum saya terlupa nak bagitahu, saya telah menukar template dan berlaku sedikit masalah teknikal, jadi, semua senarai bloglist saya hilang dan saya tahu, ada blog yang sebelum ini ada dalam list saya tidak tersenarai kerana saya terlepas pandang, mohon maaf banyak-banyak, dan saya minta sesiapa yang perasan blognya tiada dalam list saya, sila bagitahu untuk perhatian saya, terima kasih :)

28 November, 2010

Back on track!


Bismillahirrahmanirrahim..

Segala puji bagi Allah, tuhan sekalian alam. Saya kelu untuk berbicara, namun perlu juga menyusun kata. Pertama sekali, saya mohon maaf kerana sebelum ini dengan drastik buat entri mengundur diri. Saya berhalangan untuk menulis kenapa, tetapi cukuplah dengan apa yang terjadi membuatkan saya gagahkan untuk menaip semula.

Keduanya. Saya terharu. Terharu dengan sokongan dan kesetiaan kawan-kawan semua. Aduhai, blog saya ini sangat jauh bezanya dengan blog kawan-kawan yang begitu mantap. Blog saya ini sekadar di pinggiran, bukan setakat di pinggiran, malah tiada bayang pun di persada maya ni, tetapi, sokongan dari sahabat semua sangat menyentuh hati saya.

Ada yang menghantar mesej dan menghubungi saya melalui telefon. Ada yang memberi offline ym dan tidak kurang juga email. Di blog pun ramai yang menitip kata. Saya sangat terharu. Dalam pada terharu tu, dapat pula email yang buat saya tambah terharu dan juga 'terkena' sikit-sikit :P. Itu juga yang buat saya gagahi balik pena ni.

Saya dapat email ni. Saya copy 100%.

"10 sebab kenapa Deena tak boleh stop blogging"

1)Deena belum umumkan pemenang untuk 'hadiah penghargaan Dari Pena Farhana' (rujuk entri Hadiah penghargaan dari pena farhana)

2)Deena belum jawab beberapa soalan dari kawan-kawan(tau kan soalan apa)

3)Cerita EMNEYA belum selesai

4)Kisah Deen Farhan belum pun masuk part2

5)Deena ada ramai follower

6)Deena ada ramai comentator

7)Deena ada byk bloglist

8)Blog deena byk kat bloglist org(tak hapdet nanti duk bwh je link,buat semak blog org je)

9Blog deena tempat rujukan

10)DEENA STOP XBAGITAU REASON KENAPA!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Perghh! saya baca tu terus darah macam stop mengalir kat badan. Memang 'terkena' sungguh! terutama yang nombor satu tu. Hadoilah.. macamana boleh lupa ye :P. Malu jugak ni..huhu...yang pastinya, saya terkejut dan tak sangka orang akan email tu kat saya.

Sepanjang satu minggu ni, chatbox bergegar lagi. Saya menulis pun salah, nak stop pun salah. Haih..tak apalah. Saya dah lali. Terima kasih buat semua kawan-kawan yang sudi defend saya, angah dan nurul, terima kasih :)

Buat Iqbalsyarie, terima kasih kerana sentiasa bertanya khabar, pemilik blog Loading Error, terima kasih kerana setia menjadi silent reader saya. I do visit your blog too :) buat melatidaisy, sweet sangat dapat jadi kakak bilah :), dan teristimewa buat sahabat saya kella, nama kella sentiasa dihati.. :)

Juga buat semua yang sudi bertandang ke sini, sahabat bloggers yang dah drop kat entri, dan yang selalu drop kat chatbox, terima kasih banyak2. Deena sangat terharu dengan kalian (T_T)

Salam 'comeback' buat semua! (ceh..blagak cam blog ben ashaari plak..ngeh3) :P

19 November, 2010

Undur diri


Bismillahirrahmanirrahim..

Pena Farhana mungkin akan berhenti di sini. Terima kasih buat semua sahabat blogger yang sudi menjalin ukhuwah dengan deena. Kalian akan sentiasa di hati deena.

Maafkan salah dan silap sepanjang Pena ini menari. Deena manusia biasa yang tidak lari dari melakukan kesilapan. Maaf kiranya Pena ini pernah melakar kata yang mengguris kalian. Maaf juga kiranya deena pernah meletakkan suatu perkara bukan pada yang hak.

Buat sahabat-sahabat, teruskan tinta anda kerana deena akan terus setia membaca entri kalian. Moga ukhuwah antara kita sentiasa mekar di jambangan restu Ilahi.

Salam sayang abadi dari Deena Farhana buat semua :)

16 November, 2010

Deena, haram ke?

Bismillahirrahmanirrahim..

Saya rushing masa, tapi nak juga buat entri ni sebagai feedback sementara untuk sahabat saya yang bertanya. Terima kasih bertanya, dan ketahuilah, saya amat menghargai sifat suka bertanya walaupun kadang-kadang saya tak dapat nak jawab. hehe

Semalam sahabat saya maklumkan pada saya baru-baru ni dia dapat emel. Emel tu panjang lebar cakap pasal haram perempuan letakkan gambar di facebook, myspace, blog dan sebagainya.

Dia juga ada buat skop tentang wanita yang berniqab (memakai purdah) haram mengupload gambar-gambar mereka di blog dan facebook walaupun yang kelihatan hanya sepasang mata. Jadi sahabat saya bertanya pada saya adakah betul ianya haram.

Saya tertarik dengan kata-kata di dalam emel itu yang berbunyi "kau indah terpelihara dalam niqabmu (purdah), tetapi sayang, kau hancurkan kesopanan itu dengan mengupload gambarmu di blog"

Dalam emel tu juga dia ada kata sesiapa wanita yang upload gambar menerusi blog dan facebook, menunjukkan dia adalah wanita yang tidak memiliki perasaan malu pada khalayak.

Kata emel tu lagi, melalui sepasang mata, ianya mampu mencipta fitnah dan badai yang tidak tertanggung oleh setiap wanita.

Ok, buat masa ni saya belum sempat huraikan pandangan saya, insha Allah lepas selesai urusan dan kerja, saya akan buat repost pasal ni. Sahabat-sahabat yang baca ni, saya alu-alukan tinta hati anda untuk kita kongsi bersama :)

14 November, 2010

Kisah Deen Farhan (part 1)




Bismillahirrahmanirrahim..

Ini Deen Farhan, adik bongsu saya. Saya buat entri ni sebab ada kaitan dengan soalan seorang sahabat pada saya semalam.

Bertemu dengan adik saya petang jumaat lalu, di rumah along saya. Lama betul tidak peluk dia. Bila jumpa, saya peluk dan cium pipi dia seperti selalu, tapi kali ni dia nampak malu-malu. Saya tanya "kenapa?" Kemudian dia geleng sambil senyum-senyum kambing.

Mama pun kata "sudah besar kan, orang cium pun malu sudah". Baru saya faham. Memang dia sudah besar sekarang, tinggi pun hampir sama dah dengan saya. Umur dia masuk 11 tahun 2011 ni.

Adik saya ni ada kisah tersendiri, bila saya renung kembali, semuanya itu memberi kekuatan pada saya yang sedang bergelut dengan satu fasa getir dalam hidup ini.

Deen Farhan dilahirkan sebagai anak Kristian. Ibu dan ayah kandungnya beragama Kristian. Namun janji telah dipatri antara orangtuanya dengan orangtua saya bahawa, Deen Farhan akan diangkat menjadi anak kepada orangtua saya dan menjadi adik lelaki satu-satunya buat kami 6 beradik perempuan.

Lahir sahaja Deen Farhan Yonjuny ke dunia, dia diqamatkan oleh papa saya. Ibunya rela anaknya menjadi sebahagian dari keluarga kami memandangkan kehidupan mereka yang agak susah dan ramai anak lalu berhasrat memberikan Deen kepada kami.

Bermulalah episod kehidupannya di atas muka bumi ini bersama kami sekeluarga. Sempat menyusu badan dengan mama saya dan cukup untuk menjadikan dia seperti darah daging kami sendiri.

Takdir Allah, dia membesar dengan beberapa simptom disleksia dan pernah di klasifikasikan sebagai hyperaktif. Seorang kanak-kanak yang normal namun adakalanya tindakan dia tidak diduga dan di luar kawal. Dari itu, perkataan 'istimewa' mula tertanam dalam jiwa saya.

Bergelar kakak pada Deen Farhan adalah satu kurniaan indah Allah berikan pada saya. Berhadapan dengan keletahnya yang selalu buat saya 'cekak pinggang' dan juga buat kami sekeluarga terhibur adalah saat paling manis dalam hidup kami.

Pernah dulu waktu umurnya sekitar 5 tahun, dia amat suka bermain di laman rumah. Jiran kami ada bela anjing, kebetulan anjingnya baru beranak. Saya hampir pengsan bila tengok Deen terkedek-kedek angkut anak-anak puppy yang chubby-chubby tu bawa balik rumah.

Ya Allah. Terjerit saya masa tu. Perasaan masa tu memang terkejut dan rasa nak marah, tapi dengan muka seposen Deen kata "mau kaci mandii, keciaan dia beyum mandii"

Terus saya tak jadi marah. Cepat-cepat saya dapatkan tanah dan samak dia satu badan. Nangis-nangis dia takut bila tengok badan dia jadi coklat saya lumur dengan tanah. Haha, siapa suruh :P

Pernah lagi sekali dia memandai-mandai pergi dapur goreng telur. Ni pun saya rasa nak pengsan. Dia goreng masuk sebijik bulat tu la. Dia tak pecahkan pun. Alahai. Rasa nak marah tapi selalu tak jadi.

Paling menyentuh hati saya bila satu hari tu dia tanya "alang..kenapa kat sekolah cikgu selalu salah tulis nama papa? balik-balik tulis Yonjuny..apalah diorang tu, xsuka"

Bergenang airmata dengar dia tanya macam tu. Masa tu dia baru umur 6 tahun, belum pun masuk darjah satu. Saya tak jawab masa tu, just peluk dia dan cium kepala dia. Saya memang tak mampu nak hurai satu-satu bagi faham dia yang masih terlalu mentah untuk faham kedudukan dia masa itu.

Dan semalam dia tanya saya lagi, "alang..kenapa nama papa kita tak sama?" sekarang umur dia dah nak masuk 11 tahun, pun saya masih tak mampu dan tak sampai hati lagi nak fahamkan dia betul-betul.

Saya diam. Dia tanya lagi "kita kan adik beradik, kenapa tak sama..kan semua keluar dari perut mama.." Hati ni nak je bagitahu dia kami bukan dari perut ibu yang sama, tapi lidah kelu untuk menutur itu.

Apapun, saya amat sayangi dia. Sangat dan sangat sayangi dia. Saya berdoa siang dan malam moga kehadirannya di sisi Islam mampu menjadi ruh kekuatan dan penegak agama suatu masa nanti.

p/s: info penting pasal Deen: dia sangat gemar main game. Lebih sanggup bergadai nyawa demi game. Huh. Sabar je la..

09 November, 2010

Allah ada di mana?

Bismillahirrahmanirrahim..

Baru ni saya sembang-sembang kosong dengan seorang kawan. Kawan tu bukan Islam. Tiba-tiba saya rasa sembang kami tu bukan kosong lagi bila dia tanya "in Islam, u call the god Allah right? where is he now?" (korang nampak tak word 'he' tu? dia ingat Allah tu lelaki agaknya)

Dalam kepala saya mula dah mencongak-congak. Dia ni nak saiko dan kempen aku masuk kristian ke? kemudian dia kata "dont worry, i just wanna know more about Islam"

Saya pun dengan besar hati mengukir senyum yang paling comel. Comel konon. Perasan tak habis-habis la ko ni deena. :P

Kemudian, saya jawab soalan dia, bila saya jawab Allah tidak dimana-mana, tiba-tiba dia datangkan satu maksud dari potongan ayat Quran ni "kemudian Allah bersemayam di atas arasy".

Perghh..siap bawa ayat Quran lagi wehh..means dia baca tafsir Quran, motifnya, mungkin nak buat research kot.

"you told me just now Allah is no place. can you explain me the meaning of this sentences?" Serius gila muka dia. Huuuhh....si deena pun tarik nafas panjang-panjang le :P

Beberapa minit dia cuba provoke saya dengan potongan ayat tu. Dia kata Quran sendiri cakap Allah di atas arasy, maknanya Allah ada tempat. (bukan main lagi dia ni..siap dengan mimik muka yang kalah profesor)

Saya terpaksa minta masa untuk jelaskan maksud ayat tu, sebab kalau tak minta, dia je yang conquer bercakap. Haih..

Maksud dari ayat 'di atas arasy' tu adalah sebagai simbol kekuasaan dan keagungan Allah swt. Allah swt tidak mengambil tempat. Apabila dikatakan Allah itu di atas arasy, maknanya Allah mengambil tempat. Semua yang mengambil tempat ini menunjukkan dia berhajat kepada sesuatu.

Apabila berhajat kepada sesuatu, maknanya dia bersifat lemah. Maka ianya amat mustahil bagi sifat-sifat Allah.

Bila ada orang tanya saya Allah ada dimana? Allah tengah buat apa? nabi adam kahwin ada pelamin ke tak.. biasanya saya tanya balik, ko tengah demam kapialu ke? demam kapialu memang otak senget sikit.

Terus kata saya hampeh lak..aku yang hampeh ke, soalan korang yang hampeh ni...lagi2 kalau orang yang tanya tu orang Islam..memang saja dia cari pasal tanya soalan tu. Huh.

08 November, 2010

Bayyinat



Bismillahirrahmanirrahim..

Pengenalan

Saya ada beberapa blog pilihan sejak adanya Pena Farhana di alam maya ini. Blog pertama yang akan mengisi ruang entri saya kali ini adalah Bayyinat. Dulunya dikenali sebagai Pondok Cinta.

Url : Http://iqbalsyarie.blogspot.com

Pemilik : Iqbal Syarie bin Saari

Genre : Syarah deen, tazkirah kehidupan, pengalaman.


Siapa Iqbal Syarie


Setelah hampir dua bulan Pena Farhana bertapak, saya mula menjadi sahabat blogger pada Iqbal Syarie. Saya tidak pernah bertemu dengannya, tetapi banyak berkongsi bicara kehidupan dengannya melalui blog dan di luar blog.

Dia pelajar METC, masih sangat muda. Namun bicara tintanya sangat memukau minda. Saya menganggapnya sebagai adik dan memandangnya sebagai seorang yang mampu menjadi role model pada anak muda zaman kini.

Dia juga pemegang amanah saham bumiputera..ehhhhh silap..pemegang carta top komentator Pena Farhana sejak Januari 2010. Hampir semua entri dalam blog saya ada komen dari dia. Blog saya pernah diganggu oleh sekelompok spesis manusia yang gemarkan publisiti murahan, dan Iqbal ada tampil membantu saya serta membuat entri khusus untuk saya di blognya masa itu.

Pernah satu ketika, saya sakit. Blog saya sepi tanpa sebarang entri selama sebulan. Iqbal tetap setia bertandang ke blog saya dan selalu menitip kata-kata semangat. Tidak cukup di blog, menghantar mesej pada saya untuk mengirimkan doa agar saya cepat sembuh. Saya terharu.


Tinta Bayyinat

Dulunya pondok cinta, pernah beberapa ketika dia buat entri straight semua cakap pasal cinta. Bagus, itu menarik pembaca muda untuk singgah di blognya. Semua suka bila ust Iqbal cakap pasal cinta..ngehehe

Pengisian blognya berkisar tentang permasalahan agama. Dia menghuraikan dengan begitu bersahaja namun cukup mudah dan senang difahami. Dari isu cinta hinggalah halal haram. Kadangkala saya terlepas entrinya kerana kekangan masa, tidak berkesempatan untuk buka lappy, tapi bila ada masa, saya akan ke blognya untuk catch up dan baca semua entri-entri yang terlepas.


Harapan Deena

Secara peribadi, saya amat mengaguminya. Sangat berpotensi untuk menjadi pemimpin yang berpegang pada nilai agama. Harapan saya, moga dia istiqamah dan suatu hari akan menghasilkan buku garapannya sendiri untuk tatapan masyarakat.

Satu lagi, moga Allah memberi ruang untuk kita saling berkongsi bicara yang bermanfaat sekarang dan masa-masa akan datang.

Tahniah buat blog Bayyinat dan pemiliknya, Adik Iqbal Syarie.

06 November, 2010

Poligami

Bismillahirrahmanirrahim..

Huh. Tajuk tu sangat skema. Siapa yang tidak tahu poligami angkat tangan! (tetiba deena angkat tangan) "kahwin empat saya tau, poligami tak tau" poyo punye deena. Dah2, jangan melalut pulak :P

Alkisahnya macamni, salah seorang kawan saya berkongsi masalah dia dengan saya baru ni. Suami dia nak kahwin lagi.

Kawan: "dia nak kahwin lagi..aku tak tau nak buat apa.."

Deena: "atas alasan apa dia nak kahwin lagi?"

Kawan: "ini sebahagian dari perjuangan hidup dan dia nak zuriat katanya"

Deena: "dah kompom ke ko tak dapat bg anak untuk dia?"

Kawan: "tak tau lah..dah dia nak kahwin..aku nak buat macamana.."

Deena: "hmm..ko tak yah la buat apa2, bukan ko yang nak kahwin kan" (apa punya kawan jawab camni :P)

Kawan: "aku sedih.."

Deena: "ye..ye..aku faham..sapela yang tak sedih laki nak kahwin..orang putus wayar je yang tak sedih..ko sabarlah banyak-banyak ye.."

Kawan: "aku tak sanggup bermadu..sungguh. aku tak sanggup"

Panjang kami bual, kalau saya tulis semua, alamatnya tertidur la ust Iqbal baca :P . Pendek kata, kawan saya sekarang berada dalam dilema. Dia sedang bergelut dengan perasaan yang serba tidak kena.

Suaminya perasan dengan sikapnya yang seperti tidak selesa. Lalu suaminya kata "takkan lah nor tak faham lagi hakikat sebuah perjuangan..ini sunnah nabi nor..nor kata nor redha..tapi kenapa nor macamni"

Kawan saya kini semakin dilanda kesayuan dan kesedihan yang tidak tertanggung. Jika saya ditempatnya waktu ini, ingin saya titip puisi jiwa Amiza Khusyri ini untuk tatapan para suami.


Suamiku,

Garisan duka yang mencalari jiwa masih jelas terasa. Tetapi usah gentar pejuangku! teruskan nada juangmu walau atma jadi taruhan..

Manusia lantang berbicara tentang hukum, tetapi mereka tidak boleh menafikan detup nadi perasaan. Ku gagahi jua kehidupan rodaku ini kala ku lemas dalam derita jiwa yang membadai. Lakukanlah wahai pejuangku, benar, ia adalah sunnah Rasul junjungan. Usah ditepis hadir amanat hanya disebabkan oleh satu tuntutan halus yang bernama perasaan..

Abang,

Usah disalah ertikan tangisan ini. Maaf andai tangisan ini bakal menghadirkan kemelut jiwa yang berpanjangan. Tetapi yakinlah, tangisan ini disebabkan salah diri sendiri yang masih belum mampu mencari sinar dan manisnya nur Ilahi kala kucuba untuk menjadi Srikandi Cintamu..


Ikhlas,
Isterimu.

04 November, 2010

Biarawati


Mungkin ini kita boleh jadikan sebagai satu peringatan. Tiada niat apa-apa buat post ni, hanya sebagai renungan dan ingatan. Terima kasih buat kak ainhany, dan saya panjangkan entri beliau di laman saya.

Moga kita dapat merenung sebaiknya. Bagi saya, tudung kebanyakan yang ada pada hari ini ada yang tidak salah, cuma bila dibutangkan bahagian leher dia menyerupai seorang biarawati.

Kalau ke tempat umum, memang ramai betul yang guna style pin bahagian leher tu. Mungkin nak bagi nampak leher kurus. ngeh3

03 November, 2010

Kita raja

Bismillahirrahmanirrahim..

Pehh..temberang je tajuk tu. Mana ada kita raja, just hamba ok. Tajuk tu saja saya letak sebab saya mau bicara dalam konteks diri, bukan soal keagungan. Yang agung dan yang paling atas itu Allah. Tiada tara.

Saya pernah rasa sakit kerana terguris dengan kata-kata manusia. Tapi, kalau mau kesah betul apa orang lain cakap, kita akan tambah sakit. Lalu, ambil jalan mudah, biarkanlah. Jangan lah cepat sangat melatah dengan benda-benda remeh.

Contoh benda remeh apa?

~ "better i study clever-clever before i be stupid person" ~ Woiii, grammar haru-biru! kalau tak reti cakap, jangan mengada-ngada nak cakap! geli tau dengar..

~ "aku nak corak bunga kecil-kecil, cantik.." ~ eeeeee ko niii, cerewet btol laa, kalau dah memang gemuk, pakai apa pun still nampak cam badak sumbu laa, hishh

~ "kesian dia, aku nak tolong.." ~ ko ni, kalau ye pun baik hati sangat, jangan sampai badan sendiri binasa! ko tu pun nyawa-nyawa ikan, berlagak nak tolong orang pulak! hih. tak paham aku!

Remeh temeh ke semua tu? muahaha. Contoh lebih kurangla. Kalau manusia yang angin selalu sejuk, mesti dia kata "tak apelah", "biarlah", "abaikanlah"....dsb.

Kalau manusia yang jenis 'hangin' camana? Kompom..lebam luar, lebam dalam. Kalau lebam luar tak pe lagi, boleh hilang, kalau lebam dalam? ingat sampai mati la. Dendam tak ingat akhirat.

Saya pernah mengalami tiga situasi remeh atas tu, and..to be honest, saya selalu kata dalam hati "biarlah". Saya rasa itu jalan yang terbaik. Malas woo mau panjang-panjang cerita (tapi tu tidak menunjukkan saya baik ya, jangan harap. Hangin gak saya ni)

Saya cakap inggeris, orang hentam. Saya cakap another language, pun kena. Kata tatabahasa tunggang langgang, tunjuk pandai.

Saya buka blog ni pun kena juga. Saya tiada facebook pun kena, saya tiada nuffnang pun kena juga. Ya, saya memang bukan seorang yang kreatif mencipta ruang untuk menjadi seorang bisnesswoman.

Kamu ada facebook, ada nuffnang, just go on. Jadikan blog mu tempat meraih succes, saya tiada langsung masalah dengan itu. Dalam kata lain, saya biarkan kamu bebas dengan kehendak kamu, dan saya bebas dengan kehendak saya.

Saya tiada kerja. Itu kenyataan. "why not u create some space to earn money? u have your blog, creatiflah sket" kawan saya pernah cakap macamni dengan saya. Bukan saya tak nak terima advice dia, tapi...hmm..kalau mulut jahat mesti jawab "ni blog aku, suka hati mak bapak kucing aku la!" (pinjam words kawan.. :P )

Bagi yang selalu 'beralah' dengan benda remeh temeh ni..tahniah sebab anda sudah menunjukkan yang anda boleh pupuk rasa sabar dalam diri.

Point yang saya nak cakap, sabar ada batasnya even terhadap benda yang remeh ni. Dari hal sekecil zarah la banyak memberi kesan pada karektor dan pembawaan sikap kita sehari-hari. Saya dan anda semua ni raja. tak percaya? Lihat pada tubuh anda, andalah raja pada kerajaan diri anda. Punya otak dan hati untuk mengemudi tampuk pemerintahan dalam diri.

Kalau orang kata anda berlagak, perasan baik, macam badak sumbu, abaikan dia. Teruskan pemerintahan hatimu kerana dia tidak berhak mengganggu gugat corak pimpinan kerajaan dirimu kerana kau adalah RAJA.

Hidup mesti terus, dunia tetap berputar meski dirimu dalam belenggu kepayahan. Atur langkahmu terus ke destinasi impian. Jangan putus asa :)

01 November, 2010

My nephew



Bismillahirrahmanirrahim..









Tadaaaa...inilah dia Muhammad Dhiyaul Hakim Syah Bin Imran Syah. Kami panggil Hakim. My first nephew. Anak Along saya. Mix sudah dia ni, India+melayu+dusun kadazan, jadilah INMEDUKA. Ngeh3...

Berapa ye umur dia..eheh..lupa..mungkin 5 tahun..dia ni very talkative, pernah sekali dia kata nak makan, then tunjuk kat lauk ikan, suruh saya ambik bubuh kat pinggan dia..saya pun cakapla, "nak ikan?" dia pun geleng dan jawab "akim want pishhh, not ikan"

Hahahaha. Gelak tak sedar dunia saya. Mbik kau. Bukan ikan okeh. Pishh :P
Manja betul sama atuk. Kalau atuk ada, yang lain tak laku. Haha

Rindu sama dia ni..sekarang dia dah gi school..belajar rajin2 okey..saaaayang akim..mmmuahh

29 October, 2010

My niece

Bismillahirrahmanirrahim..






Inilah Nur Izzah Awfiyyah Binti Ehzatul Awlia. Kami panggil NIA. Singkatan bagi setiap permulaan huruf nama dia. My first niece. Anak kepada Angah saya. Comel. Rindu mau cium-cium dia. Sekarang dia ada di Bintulu, Sarawak.

Telatahnya buat saya rindu dia. Comeloteh. Gebu pipi. Wangi. Aduhai..auntie rindu sama nia....sekarang dia sudah semakin besar. Bila makin besar, badan dia susut, dia jadi kecil la sikit. Suka tengok dia smile. Otak bengkok boleh jadi lurus balik.

Pelukcium untuk nia, beloved niece. mmuahh

P/s: Lepas ni post my beloved nephew pulak..anak buah ada dua orang je..hehe..so, coming soon..Muhammad Dhiyaul Hakim Syah! tungguuu...

24 October, 2010

Emneya (part 2)


Emneya terjaga dari tidur. Dilihatnya jam di tangan sudah menghampiri pukul 9 malam. Surau kecil di kawasan Taman Rekreasi Pelangi itu menjadi tempat persinggahannya untuk menunaikan solat maghrib tadi, langsung tidak sedar sejak bila dia terlelap.

"dah selesai agaknya" Emneya teringatkan majlis pertunangan itu. Hatinya sayu kembali. Hening malam menambahkan lagi rawan di hati. Namun hatinya harus kuat menghadapi semuanya. Dia sanggup merasa sakit asalkan suaminya bahagia.

Dia segera bangkit menuju ke bilik air untuk memperbaharui wudhuk dan menunaikan solat Isyak. Setiap hari dia tidak lupa untuk mendirikan dua rakaat solat sunat hajat. Itulah amalan dan didikan dari Allahyarham ibunya yang menjadi rutin setiap hari. Dia yakin, Allah maha mendengar setiap butir kata hatinya.

Banglo mewah 4 tingkat milik Syed Hanief dan Syarifah Nur Zalia tersergam indah. Penghuni di dalamnya sedang menikmati makan malam. Ku Sarah Ellyna,tunang Erman juga ada bersama.

"kenapa man tak makan?" soal Syarifah Nur Zalia setelah melihat Erman hanya menguis-nguis nasi di atas pinggannya.

"man kenyang lagi ma.." Erman memberi alasan. Hatinya waktu itu betul-betul tidak keruan. Dia bimbangkan Emneya yang masih belum pulang. Tekaknya langsung tidak dapat menelan walau sebutir nasi.

"sayang...u kenapa ni..?" soal Sarah pula.

"I ok, tak de apa-apa" jawab Erman ringkas.

"Ding dongg" loceng berbunyi. Erman dengan segera bangkit ingin menuju ke pintu tapi Syarifah Nur Zalia menghalang.

"man duduk, biar Mek Jah buka" arah Syarifah Nur Zalia. Erman patuh. Dia duduk kembali. Mek Jah bergegas membuka pintu.

"assalamualaikum Mek Jah.." Emneya memberi salam sambil mengukir senyum manis buat orang gaji yang sudah separuh umur itu. Tanpa menjawab salam, Mek Jah terus mendakap erat tubuh kecil Emneya. Mek Jah sedih dengan nasib yang menimpa Emneya.

Di usapnya kepala Emneya berkali-kali. Keletihan jelas tergambar di wajah ayu milik Emneya. Mek Jah sudah menganggap Emneya sebagai anak walaupun dia tidak pernah mempunyai anak, hati tuanya sangat mengasihi Emneya.

"neya dah makan?" tanya Mek Jah.

"belum lagi, neya lupa bawa duit pagi tadi, jadi tak dapat nak makan kat luar tadi" jawab Emneya lembut.

"ya Allah..neya tak makan lagi la ni" rasa simpati Mek Jah bertambah.

"Mek Jah! siapa tu?" laung Syarifah Nur Zalia dari dalam.

"err..Emneya puan" jawab Mek Jah. Erman yang mendengarnya sangat gembira. Dia tidak sabar ingin bertemu isterinya. Tetapi dia cuba mengawal ekspresi wajahnya di hadapan semua.

Mek Jah membawa Emneya masuk ke dalam menuju ke ruang makan. Masing-masing menyepi sewaktu Emneya menghampiri meja. Mek Jah segera ke dapur untuk mengambil satu lagi pinggan buat Emneya.

"Mek Jah buat apa ni?" tanya Syarifah Nur Zalia.

"ambilkan pinggan untuk neya puan.." jawab Mek Jah perlahan.

"ada saya suruh?!!" bentak Syarifah Nur Zalia.

"neya belum makan seharian ni puan, kesian dia" kata Mek Jah dengan nada rendah.

"Mek Jah, ini rumah saya! Mek Jah tu orang gaji je, jangan nak melawan cakap saya! simpan balik pinggan tu!" tajam mata Syarifah Nur Zalia ke arah Mek Jah.

"ma..biarlah neya makan sekali ye" Erman bersuara lembut memujuk mamanya. Hati Erman bercampur baur. Gembira, sedih dan kesal semuanya ada.

"man dengar sini, sekarang man dah jadi tunang Sarah, ingat tu" Syarifah memandang Emneya tajam.

"dah besar panjang, takkan lah tak reti cari makan sendiri kat luar tu" tambahnya lagi. Emneya tunduk.

"Betul cakap mama tu man" Syed Hanief yang dari tadi senyap akhirnya ikut bersuara. Dia menyokong kata-kata isterinya.

"tak apa Mek Jah.." kata Emneya perlahan menunjukkan dia beralah dengan situasi itu.

"maaf..neya dah ganggu semua tengah makan, neya masuk bilik dulu ye" Emneya berlalu sambil menundukkan sedikit badan melintasi ruang makan itu. Hati Erman menangis. Sebak menyelubungi hatinya. Dia tidak mahu Emneya diperlakukan begitu.

"tunggu Emneya!" langkah Emneya terhenti bila ibu mertuanya itu bersuara.

"engkau bawa semua barang-barang engkau turun, aku nak engkau pindah bilik sebelah stor kat bawah ni" perintah Syarifah Nur Zalia.

"ma!" Erman separuh terjerit. Terperanjat mendengar arahan mamanya.

"ma..neya isteri man, mama tolonglah jangan macam ni" rayu Erman.

"man diam! ini rumah mama, man jangan cuba lawan cakap mama" jawab Syarifah Nur Zalia tegas.

"abang izinkan neya pindah bilik..?" Suara Emneya tersekat menahan sedih.

"engkau tak payah berlagak jadi bini baik la! angkat barang engkau sekarang sebelum aku hilang sabar" suara Syarifah Nur Zalia tinggi. Erman terduduk lemah. Di hadapannya ialah Syarifah Nur Zalia, ibu yang kata-kata serta perintahnya tidak pernah diingkari oleh Erman.

Emneya melangkah perlahan menaiki anak tangga ke atas menuruti perintah ibu mertuanya itu. Dia menahan sebak waktu mengemas semua barang-barangnya. Bertambah sebak bila menatap potretnya bersama Erman yang terletak di tepi meja kecil bersebelahan katil. Dicapainya potret itu lalu dikucupnya lembut. Bahagia melihat wajah suaminya Erman.

Agak lama menatap potret itu, akhirnya airmata menitik tepat ke cermin potret. Emneya menangis lagi. Dikucupnya berulang kali dengan harapan rindunya terhadap Erman terubat. Namun sebaliknya, rindu itu semakin membuak.

Emneya sengaja berbaring di lantai yang beralaskan karpet walaupun katil ada di bilik kecil bersebelahan stor itu. Matanya dipejam. Badannya terasa letih. Tiba-tiba kedengaran daun pintu bilik dikuak.

"neya.." suara Mek Jah memanggilnya perlahan. Emneya segera duduk.

"neya makan ye.." kata Mek Jah sambil meletakkan sepinggan nasi berisi lauk dan air sirap di hadapannya. Perutnya memang terasa lapar, sejak pagi tidak berisi.

"terima kasih Mek Jah" Emneya menyentuh tangan Mek Jah. Emneya tiba-tiba teringatkan ibunya. Kasih sayang Mek Jah tidak ubah seperti ibunya dahulu. Rindu pada ibunya semakin kuat. Akhirnya dia memeluk Mek Jah sambil airmatanya berlinangan.

"dah..jangan nangis, neya makan ye" Mek Jah mengesat airmata di pipi Emneya. Emneya terasa seperti ibunya yang berada di hadapannya saat itu. Dengan perlahan Emneya menyuap nasi ke mulutnya. Tenaganya kembali pulih setelah menjamah separuh nasi. Dia tersenyum memandang Mek Jah.

**************************************

"awak ingat Jofri, jangan sampai ada orang yang tahu" kata Syarifah Nur Zalia perlahan.

"beres puan" jawab Jofri setelah faham dengan tugas yang baru diberikan oleh Syarifah Nur Zalia.

"tapi puan, Emneya tu saya tengok baik je, cantik pulak tu, kenapa puan tak suka dia?" tanya Jofri.

"saya bayar awak mahal-mahal bukan suruh tanya soalan tu!" jawab Syarifah Nur Zalia kasar.

"ok..ok puan, maaf" Jofri takut duit habuannya hilang. Dia segera meminta diri untuk melaksanakan tugas dari Syarifah Nur Zalia.

"ingat, saya nak hari ini juga" pesan Syarifah Nur Zalia.

"ok puan" jawab Jofri. 'ah..aku lagi suka kalau tugas untuk seribu Emneya' getus hati kecilnya.

Pagi itu Syarifah Nur Zalia sengaja mengarahkan Emneya keluar membeli barang dapur. Niatnya adalah untuk menjalankan rancangan jahatnya memerangkap Emneya. Jofri sudah menanti di suatu tempat tanpa diketahui Emneya.

Seperti yang dirancang, Jofri sengaja mengganggu Emneya dan berusaha merapatinya dengan berbagai alasan. Waktu itulah gambar mereka diambil dan dirakam.

Emneya pulang ke rumah dan merahsiakan kejadian itu. Dia langsung tidak mengetahui itu adalah rancangan ibu mertuanya sendiri. Syarifah Nur Zalia tersenyum sinis melihat Emneya yang sudah pulang. Hanya tinggal menanti kepingan gambar yang bakal menghancurkan hubungan Emneya dan Erman.

"assalamualaikum" kedengaran suara orang memberi salam. Mek Jah yang sedang menyiram bunga segera ke pintu pagar.

"waalaikumussalam..ye, cari siapa?" tanya Mek Jah.

"Emneya tinggal kat sini ke?" seorang lelaki muda bertanya.

"ye betul, encik ni siapa ye?" soal Mek Jah ingin tahu.

"saya Aril, kwn sekolah dan tinggal sekampung dengan dia dulu" jawab pemuda itu dengan ramah.

"oh yeke, mari-mari masuk dalam, neya ada, nanti Mek Jah panggilkan" Mek Jah mempelawa Aril masuk.

"terima kasih makcik, tak pe, saya tunggu kat sini je" kata Aril.

Selang beberapa minit, Emneya keluar menuju pintu pagar.

"Aril!" Emneya terjerit melihat sahabat nya Aril ada di hadapannya. Aril sahabatnya sejak kecil, bersekolah di tempat yang sama sehingga tingkatan 5. Selepas itu Aril melanjutkan pelajarannya ke luar negara kerana mendapat tawaran dan menerima tajaan biasiswa negeri.

"neya apa khabar? 8tahun tak jumpa ye" tanya Aril.

"neya alhamdulillah baik, Aril tahu mana neya duduk sini?" jawab Emneya.

"Aril pernah nampak neya naik teksi hari tu turun kat sini, Aril pun tinggal area ni juga, kerja kat sini" kata Aril.

"eh, panas ni, marilah masuk" pelawa Emneya.

"Emneya!!" Syarifah Nur Zalia yang sejak tadi memerhatikan mereka memanggil namanya keras.

Emneya tersentak. Dia tahu, ibu mertuanya itu pasti akan memarahinya. Apalagi sekarang dia sedang bercakap dengan seorang lelaki.

"oh..ini kerja engkau bila Erman tak ada ye!" Syarifah Nur Zalia sudah berada hampir dengan mereka berdua.

"ma..ini kawan neya duduk satu kampung" Emneya cuba menjelaskan.

"engkau ni memang betina sundal!" Aril terkejut dengan kelakuan Syarifah Nur Zalia terhadap Emneya. Sungguh dia tidak menyangka akan berhadapan dengan situasi itu.

"er, maaf makcik, saya kawan neya" Aril cuba menjelaskan.

"dah berapa lama engkau jadi jantan simpanan dia ni??" Wajah Syarifah Nur Zalia semakin bengis.

"makcik jangan salah faham, Emneya ni kawan saya, duduk satu kampung" Aril terus berusaha menjelaskan.

Tanpa diduga, Syarifah Nur Zalia menyentap tangan Emneya kasar dan menariknya masuk ke dalam rumah. Aril ditinggalkan dengan seribu tanda tanya dibenaknya.

******************************************

"apa semua ni?!!" suara Erman tinggi. Gambar-gambar Emneya bersama Jofri berselerak di lantai dapur. Emneya terperanjat tidak terkira. Dia masih ingat wajah lelaki yang mengganggunya hari itu.

"abang ingatkan neya jujur dengan abang, tapi rupanya neya buat macam ni kat abang" Erman menahan kemarahan.

"abang..dengar neya dulu" Emneya mencapai tangan Erman. Erman menarik tangannya kasar.

"abang salah faham.." Emneya cuba memberi penjelasan.

"salah faham apa? ni!! apa?!!" Erman menunjukkan video dia bersama Aril di hadapan pintu pagar yang dirakam dari jauh menggunakan handphone oleh Syarifah Nur Zalia secara senyap.

"ini salah faham neya kata? tergedik-gedik depan lelaki!" bentak Erman penuh marah.

"abang..neya boleh jelaskan semua ni, abang dengar neya ye" Emneya merayu.

"panggggggg" satu tamparan hinggap di pipi Emneya.

"abang tak nak dengar apa-apa lagi dari neya.faham!" Erman berlalu dengan kemarahan yang masih meluap. Hatinya sakit melihat semua gambar dan video itu.

"Ya Allah..ujian apa ni" rintih Emneya. Dia tidak berupaya menjelaskan apa-apa kepada suaminya. Kegelapan yang dirasakan sewaktu ibunya meninggal dunia, kini terasa kembali. Kesedihan menghiasi ruang matanya. Airmatanya yang mengalir sejak tadi juga tidak terasa kini semakin deras. "ibu.....neya perlukan ibu" Emneya teresak dalam rintihan sayu.

*bersambung..........*

22 October, 2010

Kenapa nenek awak tak masuk Islam?

Bismillahirrahmanirrahim..

Hah, ambik kau. Entri kedua hari ni. Bukan apa, saya baru perasan ada kawan blogger tanya soalan ni kat ruang komen. Saya rasa macam nak je buat entri. Tanpa membuang masa, terus klik 'new post'.. ngeh3x

Berkerut kening seribu saya nak jawab soalan kawan ni. Tapi saya suka tiap kali dia tanya pasal nenek saya mesti dia tak lupa nak minta maaf. Sebelum ni soalan dia "nenek awak Kristian, habis awak agama apa? maaf tanya"

Tapi yang tu saya jawab kat komen lah. Lepas dia baca tu, ini soalan kedua dia. "Kenapa nenek awak tak masuk Islam?maaf tanya lagi, cuma nak tahu"

Saya cuma mampu jawab macam ni lah..nenek saya belum dapat hidayah Allah. Insya Allah satu masa akan sampai detik yang saya nantikan tu :)

Terima kasih nick irfan kerana bertanya :)

Menara lagi


Bismillahirrahmanirrahim..

Sejak ada blog, baru kali ini saya tulis yang nampak macam isu politik. Tapi jangan salah faham, biasanya isu politik adalah isu semasa, jadi sebagai rakyat, masing-masing ada hak untuk meluahkan pandangan dalam setiap isu semasa negara.

Dalam bajet 2011, ada dibentangkan tentang pembinaan Menara Warisan, katanya mampu menjana pendapatan melalui sektor pelancongan. Mungkin betul, tapi tak cukupkah dua menara yang ada?

Bila saya dengar kos yang dianggarkan untuk membuat menara warisan itu sebanyak Rm 800 juta, rasa jantung ni macam nak tercabut dari badan! Bukankah ini satu pembaziran?

Kalau buat tu semata nak tunjuk kat dunia, Malaysia ni bravo dengan adanya menara warisan tu, tak perlu. Kita dah cukup gah di persada dunia dengan macam-macam mercu tanda yang ada. Kalau kata nak bagi peluang pekerjaan pada golongan menganggur, ada ke orang mesia ni nak jadi buruh buat bangunan menara tu? last2 orang indon juga yang untung.

Kalau kata nak bagi ruang dan prasarana untuk meningkatkan daya keusahawanan rakyat malaysia dalam bidang perniagaan, cuba tengok Suria Klcc, lot banyak kosong sebab sewa mahal nak mampus, tak ada orang sanggup bayar. Bankrup sebab bayar sewa je.

Orang yang datang pun just nak cuci mata je, jarang la yang nak angkut beli berdozen sebab semuanya mahal. Kalau rakyat semua kaya gila badak tak apalah. Pengalaman saya ke Suria Klcc, selama 2jam kat sana, 2 orang je saya tengok yang beli barang, tu pun mat salleh. Orang kita just tengok-tengok je, termasuklah saya!

Ok, mungkin dengan adanya menara warisan, Malaysia akan naik maju setapak lagi di mata dunia dengan melangitnya menara tu. Naik setapak di mata dunia, naik 1000 tahap dekat dengan kiamat!

Bangunan pencakar langit ni tanda kiamat. Memang dah nak kiamat pun ni, sempat lagi nak buat menara. Ironinya bonus kakitangan kerajaan dicatu, tapi nak buat menara harga 800 juta.

Kalau nak buat juga boleh! tapi tunggu sampai semua orang sabah TIDAK ADA yang hidup kais pagi, tak dapat makan, kais petang, baru dapat makan nasik satu sudu je, tu pun kongsi anak beranak!

Hehe, sabo-sabo..rilek..ni bukan entri emosi. Ini hanyalah pendapat peribadi saya, dan saya percaya untuk menjadi seorang yang matang dan rasional itu adalah dengan cara sentiasa MENGHORMATI setiap pandangan dan buah fikiran orang lain :)

Pro dan kontra itu biasa, kalau tak ada kontra, yang pro tak akan sempurna :) kerana itu pembangkang dalam setiap negara perlu sebagai cermin pada sebuah organisasi dan pemerintahan. (jangan kata aku lak tali barut pembangkang! huh)

P/s: cuti bersalin dah tambah, eloklah, tq PM..ngee (tapi aku tak pernah dan tak lagi nak bersalin.kah kah kah)

18 October, 2010

Emneya (part 1)


Di kedinginan subuh Emneya menuruni anak tangga ke ruang dapur rumahnya. Dilihat susuk tubuh ibunya di sebalik cahaya pelita sedang tekun membuat kuih seri muka dan menyiapkan nasi lemak untuk dijual pagi nanti.

"ibu.." Emneya memanggil ibunya lembut.

"ye..anak ibu dah bangun ye" Mak Wa mengucup dahi Emneya penuh kasih. Itulah satu-satunya harta yang dia miliki. Emneya, bayi terbuang yang dikutipnya dari tepi jalan 21 tahun yang lalu kini sudah dewasa dan sangat cantik. Matanya bulat, alisnya lentik, hidung mancung, pipinya putih gebu dan berlesung pipit di kedua belah pipi.

Namun bukan itu yang menjadi perkiraan Mak Wa, bagi Mak Wa, Emneya adalah seorang anak yang sangat manis, sentiasa patuh, taat dan berakhlak mulia itulah yang lebih penting. Mak Wa bersyukur, Allah memberi kemudahan dalam mendidik Emneya sehingga Emneya kenal erti sopan santun dan budi bahasa.

"neya minta maaf bu, lewat bangun, kesian ibu buat kerja sorang-sorang" Emneya melentok manja di bahu Mak Wa.

"tak ape la..ibu boleh buat" balas Mak Wa lembut.

"kesian ibu, neya dah besar, tapi ibu masih susah payah macam ni" Emneya memeluk ibunya.

"neya..dengar ibu ye..neya kena pandai jaga diri walau kat mana pun neya, ingat, jangan tinggal solat ye nak..bila kita ingat Allah, Allah akan ingat dengan kita" Mak Wa memberi nasihat dengan nada yang halus sekali.

"ye bu..neya ingat" Emneya masih terus memeluk erat sambil sekali sekala mengucup pipi Mak Wa. Mak Wa tersenyum bahagia, namun jauh di sudut hatinya dia sedih sekali mengingatkan nasib Emneya.

Mak Wa kesal kerana tidak mampu menghantar Emneya pergi melanjutkan pelajarannya selepas Spm, padahal keputusan Emneya cemerlang. Dia juga berasa sayu bila Emneya menyatakan yang dia sudah tidak mahu belajar lagi. Mak Wa tahu, Emneya begitu kerana tidak mahu membebankannya mencari wang perbelanjaan pengajiannya.

Usai solat subuh bersama, mereka berdua segera menyiapkan barang-barang jualan. Setelah itu mereka keluar meredah dingin pagi ke warung wak Jonet yang terletak lebih kurang 2km dari rumah usang mereka.

Tiba di hadapan warung Wak Jonet, Emneya segera membuka meja dan payung tempat mereka berjualan. Mak Wa mengesat peluh di dahi. Dia merasa amat letih berjalan kaki pagi itu.

"ibu duduk dulu ye, biar neya yang siapkan" Emneya meletakkan kerusi betul-betul di belakang ibunya. Mak Wa duduk sambil memerhatikan Emneya menyiapkan semua jualan di atas meja. Tiba-tiba dia terpandang pucuk paku yang tumbuh meliar di seberang jalan berhadapan dengan warung itu. "bolehlah masak lemak pucuk paku tengahari ni, neya mesti suka" getus hatinya.

Hatinya sangat terpesona dengan pucuk paku itu. Dia segera melangkah ingin menuju ke seberang.

"prangggggggggggggggggggg" dentuman bergema. Emneya yang tidak menyedari ibunya sudah tidak berada di kerusi belakangnya segera menoleh mencari arah datangnya bunyi berdentum itu. Darah di badannya seakan terhenti mengalir saat melihat sekujur tubuh ibunya terbaring di atas jalan setelah dirempuh sebuah kereta.

Kerongkongnya tidak berupaya mengeluarkan suara waktu itu, Emneya berlari sekuat hati ke arah ibunya. Dipangkunya kepala Mak Wa, darah mengalir deras dari bahagian bawah kepala Mak Wa. Wak Jonet segera mendapatkan bantuan untuk menghantar Mak Wa ke hospital dengan segera.

Namun takdir mengatasi segala-galanya. Mak Wa meninggal dunia sewaktu dalam perjalanan ke hospital.

"Ibu....." airmata Emneya mengalir deras. Sungguh dia tidak menyangka perbualan subuh tadi adalah yang terakhir di antara mereka. Hatinya diruntun pilu. Sebak dan sedih yang maha hebat datang menerpa. Ibu yang selama ini menjadi tempat bergantung hidup dan berteduh kasih kini sudah tiada. Amat pahit untuk dihadapi. Dunia terasa gelap. Jantungnya seakan berhenti berdegup. Hatinya merintih hiba saat menatap wajah ibunya yang kian pucat.

"ampunkan semua dosa neya ibu...." Emneya mengucup dahi dan pipi Mak Wa penuh kasih. Dia sudah mula merasa rindu pada ibunya. Airmata mengalir tanpa henti. Dia kini sebatang kara..

*****************************************************

7 tahun sudah berlalu. Emneya kini sudah bergelar isteri kepada Syed Erman Haikal bin Syed Hanief. Pemuda ini berjaya mengubati hati lesu Emneya dan juga berjaya menempuh halangan serta tentangan bertali arus sepanjang perjalanan memperisterikan Emneya.

Dia lelaki kacak, berbudi santun, berperawakan disenangi ramai. memiliki empayar perniagaan di usia muda adalah kejayaan yang menjadi kebanggaan kedua orang tuanya. Merupakan anak tunggal yang menjadi kesayangan kepada Syed Hanief dan Syarifah Nur Zalia.

Bertemu Emneya binti Abdullah adalah anugerah terindah dalam hidup Syed Erman. Baginya, Emneya seorang bidadari jelita yang sangat manis di hati lelakinya. Menyintai dan menyayangi Emneya adalah kebahagiaan hidup yang tiada tertanding oleh mana-mana harta dunia. Santun budinya amat memikat hati Syed Erman untuk menyuntingnya menjadi suri.

Namun usia bahagia kini di duga dengan bermacam situasi.

"betulke neya marahkan mama tadi?" soal Erman inginkan kepastian setelah ibunya mengadu Emneya bercakap kasar dengannya.

"bila...?" tanya Emneya lembut.

"neya marahkan mama?" soal Erman lagi.

"eh..er..tak.." Emneya teragak-agak, bingung hendak jawab apa. Dia tahu ibu mertuanya itu selalu mencari akal untuk meraih perhatian dari Erman.

"neya, abang tak suka neya macam tu, itu mama abang, orang tua abang, neya janganlah keruhkan lagi keadaan kita" Erman bernada kesal.

"maafkan neya bang." Emneya memutuskan untuk memohon maaf sahaja. Malas mahu memanjangkan hal sebegitu. Dia selalu beralah dengan situasi seperti itu. Niatnya hanya mahu semuanya aman.

Suatu petang, Syarifah Nur Zalia memanggil anaknya.

"mama nak kan cucu dari man..mama teringin sangat" kata Syarifah Nur Zalia kepada anaknya.

"dah 3 tahun, neya tu tak mengandung juga, man kena fikir juga, takkan dah tua, takde anak, lagipun mama dah tua, nak sangat rasa timang cucu" tambahnya lagi.

"insya Allah, nanti man cari jalan ye..mama jangan risau" Erman menutur lembut sambil mengucup dahi mamanya.

****************************************************

Hari demi hari Erman semakin sibuk dan tidak dapat meluangkan masa untuk Emneya. Walaubagaimanapun, Emneya tidak pernah sesekali mendengus atau merungut. Dia faham suaminya sibuk menguruskan kerja-kerja di pejabat.

Sikap Erman pula semakin dingin terhadap Emneya. Namun begitu, Emneya tetap melayaninya dengan senyuman yang manis. Erman semakin cuak dengan Emneya bila isterinya bertanyakan itu dan ini.

"abang nak makan....?" soal Emneya sambil memicit-micit lembut bahu suaminya yang sedang tekun mengadap komputer riba di hadapannya.

"tak lapar" jawab Erman ringkas.

"neya buatkan air ye..." kata Emneya lagi.

"tak payahla" Erman semakin tidak selesa.

"neya buatkan kopi untuk abang ye, nanti segar nak buat kerja..." Emneya berkata penuh lembut.

"tak faham lagi ke ni?!!" Erman membentak isterinya. Emneya nyata tersentak dengan suara Erman yang tiba-tiba meninggi itu.

"abang......" dengan lembut sekali Emneya cuba menenangkan suaminya.

"keluar sekarang!!" Erman naik angin. Hatinya kini seperti batu. Keras sekerasnya.

Emneya melangkah perlahan menuju pintu. Dia jauhkan segala perasaan negatif. Dia yakinkan diri bahawa suaminya sedang dalam kekusutan memikirkan masalah kerja. Tetapi, matanya berkaca.. jauh di sudut hati dia merindui kelembutan suaminya seperti dulu.

*******************************************************

Melihat keadaan hubungan Erman dan Emneya yang semakin renggang, Syarifah Nur Zalia tidak menyia-nyiakan kesempatan yang ada untuk mendesak Erman untuk berkahwin dengan Sarah, anak gadis teman karibnya datin Iffah.

Tanpa disangka, Erman bersetuju dengan kehendak mamanya. Erman dan Sarah akan bertunang pada minggu depan. Syarifah Nur Zalia melonjak kegembiraan. Hatinya berbunga bahagia kerana tidak lama lagi bakal berbesan dengan teman karibnya.

Sebelah malam, Erman memberitahu semuanya kepada Emneya. Erman bernada lembut malam itu, dia juga tidak mahu mencetuskan situasi yang tegang. Dia menjelaskan tentang hasratnya itu adalah sebagai usaha untuk mendapatkan zuriat melalui cara yang halal dan dia berharap Emneya merestuinya.

Emneya kelu. Airmatanya ditahan sekuat hati. Dia tidak mahu airmatanya berguguran di hadapan suaminya yang sedang berbicara santun dengannya menyatakan hasrat hatinya waktu itu. Dia juga tidak mahu bersikap ego tatkala dirinya belum mampu memberikan zuriat buat Erman. Akhirnya, dengan lemah Emneya mengangguk tanda setuju.

"neya izinkan?" soal Erman.

"ye, neya izinkan..." Emneya mengukir senyum dalam kepayahan. Dia berdoa di dalam hati moga Allah kurniakan kebahagiaan berpanjangan buat suami yang amat dicintainya itu.

"terima kasih neya" Erman menggenggam erat tangan isterinya seraya mengucup dahinya. Erman bangun dan berlalu keluar dari bilik. Manik jernih yang ditahan akhirnya berguguran jatuh ke bumi. "ya Allah, kuatkan hatiku" Emneya merintih.

***********************************************


Hari pertunangan telah tiba, Emneya bangun awal lebih daripada biasa pagi itu. Majlis pertunangan suaminya akan berlangsung di kediaman mereka. Sayu menyelubungi hati Emneya. Namun dia kuatkan hati. Dia mengemaskan ruang dapur pagi itu.

"neya..." suara Erman menyapanya lembut dari belakang. Emneya menoleh. Dia tersenyum bahagia melihat suami tercinta berada di hadapannya walaupun hati nyata bersedih waktu itu.

"maafkan abang..abang tahu neya sedih.." kata-kata Erman berbunyi sayu.

Emneya senyum lagi. Kerinduannya semakin memuncak terhadap Erman bila mendengar kata-kata itu. Namun dia tidak mampu berkata apa-apa.

"maafkan abang ye.." suara Erman tersekat.

"abang tak salah..janganlah minta maaf..." jawab Emneya lembut. Belum habis Emneya berbicara, kedengaran suara ibu mertuanya memanggil Erman.

"Kejap ye..." kata Erman pada Emneya. Mata Emneya berkaca lagi. Dia segera menyekanya supaya tidak berguguran.

Selang beberapa minit, Syarifah Nur Zalia datang mendekati Emneya.

"aku tak nak engkau ada kat rumah ni hari ni, faham?" katanya dengan muka bengis.

"engkau pegilah mana saja, asalkan muka engkau tak ada kat sini hari ini!" tambahnya lagi.

"ma....izinkanlah neya tengok abang Erman...." rayu Emneya.

"engkau jangan nak membantah aku!! keluar sekarang!!" bentaknya sambil menarik rambut Emneya. Emneya mengangguk perlahan.

Dengan berat hati, Emneya menuju ke bilik untuk menukar pakaian. Selepas mengenakan tudung kepala, dia melangkah lemah keluar dari banglo itu. Matanya melilau mencari kelibat suaminya namun hampa.

Emneya berjalan mengikut langkah kakinya. Hatinya kini terasa sunyi sekali. Dia merindui Erman dan kini rindu pada ibunya pula kian hebat. Airmata gugur lagi. .

***********************************************

Majlis pertunangan akan bermula sebentar lagi, Erman sedang sibuk didandan rapi oleh mamanya. Matanya pula liar mencari kelibat seseorang. Sejak beberapa jam yang lalu, dia tidak melihat wajah itu. Ya, Emneya. Dia mencari kelibat isterinya. Dia sendiri tidak mengerti kenapa hatinya tiba-tiba meronta untuk mencari sosok itu.

Orang ramai sudah memenuhi ruang tamu rumah, Erman berjalan menuju ke ruang tamu. Sarah sudah berada di sana. Erman mencari Emneya dalam keramaian itu, namun Emneya tidak kelihatan. Hatinya sedikit terganggu. Dia sendiri tidak tahu kenapa dia seperti itu.

Setelah hampir 2jam, akhirnya majlis pertunangan selesai. Kini Syed Erman Haikal adalah tunang kepada Ku Sarah Ellyna. Jam sudah menunjukkan pukul 6 petang. Orang ramai sudah beransur pulang. Banglo yang tadinya riuh dengan kehadiran para tetamu, kini semakin lengang.

Di dalam bilik, Erman termenung jauh. Ada ralat dihatinya selepas selesai majlis itu. Ralat yang dia sendiri tidak pasti. Namun yang pasti, hatinya kini dihuni sayu. Waktu itu, hatinya teringatkan Emneya. Dia segera turun ke bawah mendapatkan Mek Jah, orang gaji rumahnya.

"Mek Jah..neya mana..?" tanya Erman sayu.

"tadi Puan suruh neya keluar, puan tak mahu neya ada kat rumah masa man bertunang" jawab Mek Jah perlahan. Erman bertambah sayu. Dia benar-benar merindui Emneya. Baru dia sedar betapa kudusnya cinta pertama.

Dia keluar ke halaman depan rumah, melihat kalau-kalau Emneya sudah pulang. Namun matanya sepi. Susuk tubuh yang dicarinya belum juga muncul.

"neya....abang rindu neya..." rintihnya sayu. Tidak semena-mena, manik jernih membasahi pipi lelakinya.........................


*bersambung.......*