12 December, 2009

Percaturan Allah itu yang terbaik


Hari ini, tenaga sudah sedikit pulih. Syukur yang tidak terhingga saya rafakkan pada yang Esa kerana melindungi perjalanan haji kedua ayah bonda saya dan mengembalikan mereka ke pangkuan kami.

Untung nasib pelayaran hidup ini, tiada manusia dapat menduga. Kami sekeluarga menerima seadanya apa yang dinamakan takdir.

Kematian atuk suatu takdir yang terpaksa diterima. Mungkin, kematiannya tidak menyedihkan saya, tetapi rentetan keperitan hidup kala hayatnya itu yang sedikit meruntuh tabah di hati. Tetapi, segalanya harus direlakan dek hati.

Sebaik ayah dan bonda tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Kota Kinabalu, kami adik-beradik terpaksa menyembunyikan sementara tentang kematian atuk, bimbang bonda tidak boleh menerima. Tetapi, saya sudah bisikkan terlebih dahulu ke telinga ayah tentang perkhabaran sedih itu.

Ayah terperanjat dan hanya mampu menitiskan airmata, sedang bibir bonda melakar senyuman gembira dapat bertemu kami anak-anak. Sayu melihat senyuman bonda waktu itu, kerana saya tahu, selepas senyuman itu, pasti tangisan hiba yang bakal bergema.

Selepas selesai makan tengahari, pakcik saya memberitahu khabar sedih kepada bonda lewat telefon. Nyata tangisan bonda bergema. Sayu menyelubungi. Kami semua hanya mampu mendakap dan menenangkan bonda.

Atuk pergi pada hari ketibaan ayah bonda dari tanah suci. Tambah menyedihkan, sebelum kematian, atuk mencari kelibat bonda. Mungkin ada yang ingin atuk sampaikan, namun tidak kesampaian. Kerana itu, bonda terlalu sebak.

Di hayatnya, banyak coretan dan kisah duka tercatat. Saya sukar menulisnya di sini. Yang pasti, kerana kematian atuk, kasih sayang nenek saya sebagai isteri pertamanya, begitu terserlah setelah sekian lama tiada damai antara mereka.

Saya yakin, apapun jalan cerita dan simpang-siur hidup ini, itu adalah percaturan Allah yang terbaik untuk kita sekalian hamba.

*saya penuh mengharap, moga di saat akhir sebelum kematian atuk, hatinya terdetik untuk islam dan mudah-mudahan itu menjadi saham terbaik untuknya di 'sana'.

4 comments:

yuyuEyuliAnayusOf said...

setiap ape yg terjadi, past ade hikmah.. :)

.NurAzilaYahaya. said...

salam ziarah... moga tabah ya...

deena farhana said...

to yuyuEyuliAnayusOF,

iye, semue itu adelah takdir..kite wajib redha..timekasih..

deena farhana said...

to NurAzilaYahaya,

trime kasih byk, sy amat mghargai doa dr saudari...juge tmekasih ats kunjungan..