27 December, 2009

Dusta orang kaya, ulama, syahid


Hadis Muslim, daripada Abu Hurairah r.a, katanya Nabi SAW bersabda:

Sesungguhnya di antara manusia yang mula-mula dibicarakan dan dihukum pada hari kiamat ialah, pertama, orang yang gugur syahid. Dia dibawa mengadap, maka Allah menyatakan kepadanya satu persatu nikmat-Nya, lalu dia pun mengakui menerimanya.

Allah SWT bertanya kepadanya, "Maka apa engkau telah lakukan pada nikmat-nikmat itu?"

Dia menjawab, "Aku berperang kerana mematuhi perintah-Mu, sehingga aku gugur syahid."

Allah berfirman, "Engkau berdusta. Akan tetapi engkau berperang supaya orang mengatakan engkau berani, dan telahpun dikatakan demikian." Kemudian dia dihukum lalu diseret dengan tertiarap sehingga dihumbankan ke dalam neraka.

Kedua, orang yang belajar ilmu dan mengajarnya serta membaca Quran. Dia dibawa mengadap, maka Allah menyatakan kepadanya nikmat-nikmat-Nya satu persatu, lalu dia mengakui menerimanya.

Allah SWT bertanya, "Maka apa engkau telah lakukan pada nikmat-nikmat itu?"

Dia menjawab, "Aku belajar ilmu dan mengajarnya serta membaca Quran kerana mengharapkan keredhaan-Mu."

Allah berfirman, "Engkau berdusta. Akan tetapi engkau mempelajari ilmu supaya orang mengatakan engkau alim, dan telahpun dikatakan demikian." Kemudian dia dihukum lalu diseret dengan tertiarap sehingga dihumbankan ke dalam neraka.

Ketiga, orang yang telah dimewahkan Allah hidupnya serta diberi-Nya sebahagian dari segala jenis harta benda kekayaan. Dia dibawa mengadap, maka Allah menyatakan kepadanya nikmat-nikmat-Nya satu persatu, lalu dia mengakui menerimanya.

Allah SWT bertanya, "Maka apa engkau telah lakukan pada nikmat-nikmat itu?"

Dia menjawab, "Aku tidak tinggalkan satu pun jalan yang Engkau suka dibelanjakan kekayaan padanya melainkan aku belanjakan padanya, kerana mengharapkan rahmat-Mu."

Allah Taala berfirman, "Engkau berdusta. Akan tetapi engkau belanjakan harta kekayaanmu supaya orang mengatakan engkau dermawan, dan telah pun dikatakan demikian." Kemudian dia dihukum lalu diseret dengan tertiarap dan akhirnya dihumbankan ke dalam neraka.

*ini sebagai ingatan untuk diri kita yang lemah, semakin tulus kita dalam melakukan kebaikan, semakin hebat juga sang syaitan menusuk jarum-jarumnya demi menanam ruang ketidaktulusan di hati kita. Betapa tinggi harga menuju darjat hamba termulia di sisi-Nya.

4 comments:

melatidaisy said...

salam ukhti..

syukran ats peringatan..
inni akhafullah (T_T)

Nadiah Sidek said...

syukran deena atas tazkirah ni :)

cun09 said...

salam...
tq kongsi tazkirah ini...
**terasa**

deena farhana said...

to melatidaisy, kak Nadiah dan cun09..

trm ksh sudi drop kat sini, xyah timekasih, kite same2 kutip yang terbaik dalam hidup..

trm ksh ats ukhuwah yang dihulur..moga kita sentiasa saling memberi dan menerima..