21 November, 2009

Anak lelaki lebih baik dari anak perempuan?


Pada tahun 1984, tahun dimana datuk saya berangkat menunaikan fardhu haji dan juga adalah tahun kelahiran saya. Sebelum bonda melahirkan saya, datuk sangat yakin saya adalah cucu lelaki pertamanya setelah dua orang kakak perempuan di atas saya.

Namun kuasa Allah tiada siapa dapat menghalang. Saya lahir sebagai anak perempuan. Datuk kecewa. Datuk sangat menginginkan cucu lelaki daripada ayah saya. Kata datuk "cucu lelaki bagus, perempuan susah!"

Berputar benak saya memikirkan kenapa datuk mahukan cucu lelaki. Mungkin datuk ada persepsinya sendiri. Tetapi, siapalah kita untuk menyangkal takdir. Semua yang telah ditentukan Allah itu adalah Qada' dan Qadar dariNya.

Hari ini, saya terpaksa untuk bersetuju dengan kata-kata datuk bahawa, anak perempuan memang susah. Mendidik anak perempuan tidak semudah yang disangka. Bukan kerana saya berpengalaman menjaga anak perempuan atau mana-mana anak, tetapi hakikat 'susah' pada anak perempuan saya akui.

Selain daripada kenyataan lemah pada fizikal perempuan sejak azali, kaum hawa ini juga terkenal dengan banyak nafsu jika dibandingkan dengan lelaki yang lebih akal dari nafsu. Semua itu sebagai perbandingan jelas antara lelaki dan perempuan.

Seperti yang kita maklum juga, pada zaman jahiliyah dulu, mana-mana bayi perempuan yang lahir, akan ditanam hidup-hidup. Alasannya, bayi perempuan akan membawa sial, kecelakaan dan akan mendatangkan malu besar pada keluarga.

Saya tahu, mungkin datuk saya lebih sukakan cucu lelaki kerana cucu lelaki kuat dan boleh menjaga keluarga kelak. Itu saya tidak nafikan kerana memang banyak sebenarnya kuasa dan hikmah yang dimiliki oleh lelaki.

Satu hari nanti kalau saya ada anak pun, saya mahukan anak sulung lelaki supaya dia bertindak sebagai penjaga keluarga dan ada yang mengurus jenazah saya hingga ke tanah perkuburan. Tetapi, saya agak terkilan juga ada beberapa orang yang begitu tegas mengatakan anak perempuan ini membawa sial.

Benarkah anak perempuan ini tidak berguna? benarkah hidupnya mereka ini hanya membawa celaka dan kesusahan? dan anak lelaki itu hidupnya memang nyata membawa untung dan kemegahan?

Kita kini menyaksikan betapa kebangkitan kuasa kaum hawa di persada dunia tidak mampu dibendung. Sebutlah apa sahaja bidang, kaum hawa pasti ada menyaingi. Perniagaan? Perdagangan? Ketenteraan? malah politik.

Benar, susah menjaga anak perempuan ini kerana kata Allah, perempuan diciptakan untuk menguji iman dan kesabaran para ibu bapa. Tetapi, Allah tidak pernah sesekali mengatakan perempuan itu sial dan celaka.

Bilamana Allah kata menguji iman, maka sememangnya terlalu banyak ranjau dalam mendidik anak perempuan. Sebagaimana yang kita tahu, perempuan adalah sebesar-besar fitnah dunia, maka itu, perlunya didikan agama dan kesedaran oleh semua ibu bapa agar memastikan ianya jauh dari fitnah.

Mendidik mengikut tunjang islam dan garis panduan yang telah ditetapkan oleh agama adalah cara terbaik dalam memastikan mereka membesar dalam jiwa keislaman yang tulus.

Islam sudah mengangkat martabat wanita, maka seluruh alam harus akur dan turut sama menghargai kejadian wanita seadanya. Wanita seistimewa bidadari, tapak kakinya adalah syurga bagi setiap anak. Itu adalah hakikat yang tidak akan berubah hingga kiamat.

Lelaki adalah sebaik-baik pemimpin. Dibekalkan dengan sifat tenaga dan kekuatan agar semua itu dapat digembleng ke arah jihad yang satu.

Dua insan ini saling memerlukan untuk membentuk satu kehidupan keluarga demi meraih pahala untuk menempuh akhirat kelak. Kita manusia, ada otak sebagai layar kita, sama ada bisa menakhodai layar ke arah akidah iman ataupun sebaliknya.

Saya manusia biasa, menulis entri ini pula sedang mengejar masa kerana ada urusan mendadak. Jika ada salah yang nyata, ampun maaf jua yang dipinta.

1 comments:

iqbalsyarie said...

salam~menarik entry ni...anak lelaki dan anak perempuan mesti la nak anak lelaki!tapi kan akhir zaman ni Nabi s.a.w dah sabdakan,nanti nisbah lelaki dengan perempuan ialah 1 lelaki=50 perempuan.kan?