13 November, 2009

Manisnya Sakit


Sudah bertahun lamanya saya menghadapi masalah kesihatan. Tahap kesihatan yang tidak menentu membuatkan saya terpaksa mengurangkan aktiviti yang berat dan lasak.

Saya masih ingat sewaktu majlis pertunangan kakak kedua saya, semua orang sibuk membuat persiapan majlis, tiba-tiba riuh sebab saya pengsan. Kemudian, hari raya tahun 2008 kalau tidak silap, semua keluarga sibuk buat persiapan raya, pun riuh juga sebab saya tiba-tiba pitam.

Sebelum tu elok saja buat kuih raya dengan adik-adik. Entah macamana, naik ke ruang atas, saya jalan terhuyung-hayang macam orang baru minum montoku. Kemudian rebah dekat tepi meja makan, mujurlah kepala tidak terhantuk bucu meja yang tajam.

Kalau terkena, malang bertimpa-timpa. Apalagi, semua riuh terutama bonda. Saya tiba-tiba rasa nafas sempit, kepala saya panas. Memang ruang dapur waktu itu sangat panas, dengan ketuhar besar bonda yang entah berapa puluh jam sudah berfungsi mengeluarkan haba panas. Mungkin juga saya tidak tahan panas.

Di Mesir, tidak usahlah saya cerita berapa kali tersungkur menyembah bumi kinanah itu. Lain lagi menyembah lantai bilik. Nasiblah ramai kawan-kawan yang memahami situasi saya. Saya pun hairan sebenarnya, kenapa selalu rasa nafas sempit dan pendek.

Tapi, alhamdulillah sekarang sudah mengerti kenapa selalu rasa begitu. Sel darah merah di badan tidak dapat mengimbangi sel darah putih yang berlebihan, sebab tu selalu nampak bintang-bintang yang indah dan pengsan.

Sampai waktu ini pun, kecamuk sakit masih saya rasa. Dulu waktu zaman jahil, selalu mengeluh bila sakit datang. Semakin lama merasa sakit, kini saya mampu menukil kesakitan itu adalah kemanisan buat saya.

Saya bersyukur, walau sehebat mana rasa sakit ini, Allah masih kurniakan nafas yang indah buat saya. Kesakitan ini yang banyak mengajar saya. Usahlah di soalkan kenapa dan mengapa, kerana saya tahu, di luar sana masih ramai yang lebih menderita.

Saya percaya, setiap orang pernah merasa sakit. Walaupun sakit itu berbeza, ada yang demam, sakit kepala, selesema, batuk, barah, kanser, darah tinggi, kencing manis, dan sebagainya, tetapi yang pasti, hakikat yang dirasa adalah sakit.

Tidak kira sakit ringan mahupun berat, kita semua merasa sakit dan tidak selesa. Tetapi bila ditenung kata-kata 'sakit itu penawar segala dosa' dan 'sakit itu adalah tiket ke syurga', kadang-kadang hati berkata, 'kalau macamtu lah, sakit selamanya pun tidak apa'.

Tapi, berbaloikah keinginan untuk sakit seumur hidup demi menggapai syurga? Janganlah diminta sakit sengaja, masih banyak cara lain untuk mencari syurga. Kata-kata itu bagi saya, hanyalah sebagai penghibur kala kita merasa sakit terutama yang menghadapi sakit yang berat.

Ujian sakit itu wajib kita terima dengan lapang hati tanpa berburuk sangka pada Allah. Percayalah, pasti segala keperitan sakit yang kita rasa ada ganjaran bahagia yang menanti. Tidak di dunia, akhirat pastinya. InsyaAllah.

5 comments:

Honeyz said...

assalamualaikum..

salam ziarah n salam ukhwuwah :)
saje singgah baca2 di sini..
tertarik dgn n3 ni..
sebab macam ade sedikit persamaan dgn diri ni
yg juga selalu sakit..

antibodi bdn saya lemah,
senang sgt2 nk sakit..
pengsan dan pitam jgn cakapla..
pernah juga emergency cases mase sekolah dulu..
bukan setakat sekali..
sama mcm ape yg saudari sebutkan,
faktornya juga kurang sel darah merah..

dan spt sama juga spt apa yg saudari rasakan,
saya juga merasakan sakit itu seolah2 nikmat..
saat sakit pastinya kita hamba yang lemah ni akan sering mengaduh sakit..
dan di kala mengaduh tu,
pastinya kita akan banyak menyebut kalimah "ya Allah.."
merasakan betapa kita bergantung harap pada-Nya..
betapa Allah juga mahu kita menyebut2 memanggil-Nya..

benar, kalau difikir2kan, apelah sangat sakit kita..
ramai lagi yang diuji dgn pelbagai penyakit yang lebih serius..
seharusnya kita bersyukur..
dan sentiasa bersikap positif..
yakinlah..
"la yukallifullahu nafsan illa wus3aha"
"Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya." (Al-Baqarah:286)

saudari kuat!
saudari kuat untuk diuji dgn sakit sedemikian..
bukan semua orang diuji begitu..
jd tabahlah selalu ye..
jangan mudah berputus asa dan merasa betapa lemahnya diri krna diuji dgn sakit sedemikian..
ingatlah, Allah selalu bersama saudari..
baarakallahu fiik =)

p/s: maaf panjang plak mengarang kat sini =D

deena farhana said...

waalaikumussalam honeyz..terima kasih sudi ziarah blog sy. sy sgt menghargainya dan sgt merasa dihargai kerana honeyz org ptama yg drop komen kat entri sy..slm ukhuwah jg dr sy..hrp kita saling memberi dan menerima...ada psamaan pulak tuh..ok2..dah ada kwn yg sama aliran..hehe...anyway, slm psahabatan dr sy..wil follow u too...

iqbalsyarie said...

Subhanallah...Sungguh,Allah tahu saudari mampu kerana itulah Dia mendatangkan ujian kpd saudari yg mungkin org lain takkan dpt tanggung.

Nikmat sihat itu antara dua nikmat yg paling banyak disia-siakan oleh saya khususnya.Tak sedar pun diri ni banyak buat yg sia-sia hinggalah Allah dtgkan sakit.Itulah,sakit itu tanda Allah sayangkan kita dgn cara dia mengingatkan kita utk kembali kpdNya..good post~!!

deena farhana said...

trm ksh saudara iqbal, hepi ada follower mcm saudara..slm ukhuwah dr sy..

Honeyz said...

la shukran ala wajib ya ukhti.. saya senang kalau dapat buat deena (nak panggil ape ye?) senang ^_^

bile baca semula ayat2 saya tu, barulah perasan panjang betol menaip.. syok sndiri.. mcm n3 sndiri..hehe..sori tau..

erk.. la.. saya yg pertama ke drop komen kt blog ni? hehe.. dahla yg pertama, sama "aliran" laktu kan =D salam persahabatan saudari diterima dengan senang hati :)

inshaAllah saya akan berkunjung selalu sambil baca2 di sini, dan andai punya waktu, saya akan drop komen di n3 yg lain2nya pula, ye. sama2lah kita memberi dan menerima.. mengingatkan diri sambil juga mengingatkan teman2 yang lain..

akhirul kalam.. jaga diri baik2 ye ^_^