14 November, 2009

Tenanglah Hati..


~Doalah, moga Allah izinkan kita bertemu lagi~Ini antara kata-kata yang terkandung dalam pesanan ayah saya baru-baru ini. Hati saya terus kata ~InsyaAllah, pasti kita bertemu lagi, pa..ma~

Dalam kerinduan yang mengasak, kadang hati tersentak bila ada bait-bait kata yang terbit seperti ini. Tetapi, insyaAllah pa, kita akan terus berdoa bersama.

Saya masih ingat kata-kata ayah saya di lapangan terbang sebelum masuk balai berlepas tempoh hari, ~khabarkan pada mereka, ayah tidak minta di hargai ataupun dihormati, tetapi cukup jika diri ayah tidak dibenci. Kamu semua anak-anak yang ayah sayang, jaga hubungan, eratkan hubungan sesama manusia dan Allah, jangan sesekali ikut amarah syaitan yang selalu menghancurkan kita~

Waktu itu, terbit seribu kekesalan di hati saya, kerana saya pasti, kekalutan yang berlaku sebelum keberangkatan ayah bonda masih menghantui ayah. Saya kesal bukan kerana apa, tetapi jelas kepergian ayah penuh dengan kesayuan. Kesayuan yang saya sendiri sukar jelaskan di sini. Jika saya tulis satu persatu pun, belum tentu ada yang memahami.

Ah..tapi saya harus teguhkan iman, tabah hadapi semua kerana saya tahu, jiwa ayah lebih lagi gejolaknya. Sukar saya perincikan, sukar juga untuk menghuraikan, bagaimana dan kenapa.. kerana tebalnya sayang saya pada ayah dan hormatnya saya pada mereka itu.

Jika harus dipilih siapa yang harus merasa sakit, saya rela menyerahkan diri saya untuk disakiti oleh sesiapa. Doa saya tiap hari, bahagiakan kedua mereka, ayah bonda saya. Jauhkan mereka dari segala kekusutan dan petaka.

Ingin saya tegaskan, saya menulis bukan semata membanggakan. Jauh sekali memegahkan seorang ayah, tetapi saya berhak membela hati yang tercalar duka berabad lamanya. Kami ini bukan siapa-siapa, bukan juga berniat apa-apa kerana tahu, kiamatlah penamat segala.

Saya tahu, ayah bukan insan sufi, apalagi sesempurna Ilahi, kerana itu kami sentiasa sujud memohon padaNya, dibatasi segala geri agar tidak menyakiti. kadang kata-kata dan tulisan dipersenda kerana kami ini tidak sehebat mana. Keluarga pun tidak sempurna. Tidak juga kaya, rumah sekadar papan, berdapur simen biasa. Tapi, bukan itu persoalan Ilahi, tetapi sujud dan kepatuhan pada Ilahi itu yang di cari.

Apalah yang hendak digusarkan, Allah ada memerhati segala langkah kita. Apapun rintangan dan dugaan, saya yakin segalanya terkandung seribu hikmah, juga janji demi darjat kita di sisiNya..kerana itu, hati saya tenang kini..apatah lagi bila terkenangkan ramainya taulan datang mendoakan sewaktu majlis doa selamat sebelum ayah bonda berangkat. Dan yang lebih mengharukan, titisan airmata saudara dan taulan sebagai tanda kasih abadi terhadap ayah dan bonda. Tenanglah hati kerana masih terlalu ramai yang menghargai.

Buat ayah bonda, tenanglah kalian, kecapilah nikmat tanah suci. Kami menanti saratnya kasih.

4 comments:

iqbalsyarie said...

Semoga ayah saudari beroleh haji yg mambrur dan diterima Allah..

deena farhana said...

trm ksh saudara iqbal, sy sgt mghargai doa dr saudara..

melatidaisy said...

salam..
semoga deena terus dikurniakan ketenangan dan ketabahan hati :) doa ank yg solehah mustajab di sisiNya..semoga mama n papa deena dlm rahmat dan jagaan Ilahi =)

deena farhana said...

salam melatidaisy..

trm ksh ats doa tu..sy sgt2 mghargainye..moge hidup melatidaisy juge dlm rahmat Allah..amin..